Sunday, August 26, 2012

Apabila Dilanda Penyakit Kemalasan


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat dan salam Allah bagi Penghulu kita, Nabi Muhammad dan ahli keluarga baginda serta para sahabat baginda

Rasulullah S.A.W pernah bersabda yang maksudnya : “Syaitan mengikat atas belakang kepala seseorang kamu ketika ia tidur sebanyak tiga ikatan. Sambil syaitan berkata pada setiap ikatan, ‘malam masih panjang maka tidurlah’. Apabila seseorang kamu terjaga dari tidur, lalu menyebut nama Allah nescaya akan terlerai satu ikatan. Jika ia mengambil wuduk nescaya terlerai satu ikatan lagi dan sekiranya ia solat nescaya terlerailah semua ikatan. Maka ia bangun waktu pagi dalam keadaan rajin cergas serta baik hatinya. Jika ia tidak (melakukan begitu), nescaya ia bangun pagi dalam keadaan buruk jiwanya sambil rasa malas”.

Rasanya terlalu lama saya tidak menulis entri baru dalam blog saya. Hampir dua bulan saya tidak menulis sebarang entri baru. Sesungguhnya bila penyakit kemalasan menyerang diri, hati dan kudrat terasa berat untuk melakukan sesuatu. Pada hal saban hari saya duduk depan komputer tetapi penyakit kemalasan memaksa saya mengalah untuk tidak menulis di dalam blog.

Mujurlah dalam hal lain saya masih bisa melawan hasutan nafsu dan syaitan laknatullah. Sebenar Islam memandang berat soal malas ini. Malas bukan sahaja merugikan diri kita malah ia boleh merebak menjadi masalah ummah. Bila penyakit malas menyerang, kita menjadi lemah, tidak bermaya, tidak peduli apa yang berlaku, yang pasti kita duduk, duduk dan duduk tanpa rasa nak melakukan sesuatu pekerjaan. Sesuai dengan sebutan malas dalam bahasa Arab disebut dengan al-kaslu yang bermakna berat untuk mengerjakan sesuatu dan berhenti dari menyempurnakan sesuatu.

Pada bulan Syawal yang mulia ini, saya berazam untuk mengikis perasaan malas yang sering menghantui saya. Berterusan menulis dan bertazkirah m,enerusi blog biarpun jumlah entri yang dipostkan sedikit. Inilah ujian Allah yang perlu saya tempuhi. Istiqammah dalam perjuangan memartabatkan Islam menerusi penulisan (itu yang termampu buat ketika ini) adalah perlu. Terdapat beberapa perkara yang boleh kita lakukan untuk mengatasi penyakit kemalasan. Insyallah akan saya cuba praktikkan.

Antaranya ialah :
1. Menghargai waktu
Waktu adalah nikmat yang besar, ladang untuk menuai kebaikan. Mengisi setiap detik waktu dengan melakukan sesuatu yang berfaedah.
Imam Hasan al-Bashri rahimahullah pernah menasihati mengenai perlu menghargai waktu, berkata beliau, “Tidaklah berlalu sebuah hari bagi seorang anak Adam kecuali hari itu akan berkata kepadanya, ‘Hai anak Adam, aku adalah harimu yang baru, dan apa yang engkau kerjakan untukku akan menjadi saksi. Apabila aku telah pergi, aku tak akan kembali lagi, kerjakanlah sesukamu dengan segera dan engkau akan menjumpainya di hadapanmu, dan akhirkanlah sesukamu maka dia tidak akan kembali kepadamu.’”[16]

2. Bergaul dengan rakan-rakan yang baik
Rakan memainkan peranana yang penting. Rakan juga sedikit sebanyak mencorak kehidupan diri.

3. Membaca dan mencari ilmu

4. Istiqamah dalam setiap apa pekerjaan baik
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
“Amalan yang paling dicintai Allah Ta’ala adalah yang dikerjakan terus-menerus meskipun sedikit.”[18]

5. Isi dengan kegiatan bermanfaat
Bila rasa malas menghampiri maka bersegeralah untuk menepisnya dengan mengerjakan kegiatan yang bermanfaat.

Antara doa yang diajar oleh baginda s.a.w ialah :
“Ya Allah, aku berlindung denganMu dari penyakit tua dan kesedihan, dari lemah dan malas, dari bakhil dan penakut, dan kalah dengan hutang dan kekuatan lelaki”. [al-Bukhari]
Read more...

There was an error in this gadget

Lontaran Pendapat

 
Ayyuha'l Walad ™ © 2010 Template Design By Asa's Company