Thursday, January 24, 2013

Cinta kepada Rasulullah : Sudah Cukup-Cukup Sudah


Dari Anas Radhiallahu anhu, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
"Ada tiga perkara, bila terdapat dalam diri seseorang maka dia akan merasakan bagaimana manisnya Iman  (iaitu ) :
 (1) Mencintai Allah dan Rasulnya melebihi daripada yang lain-lain. 
(2) Mencintai orang lain kerana Allah semata-mata.
(3) Benci menjadi kafir kembali setelah Allah melepaskannya dari kekafiran itu, sebagaimana bencinya akan dilemparkan ke neraka." ( Muslim 34 )

 Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, Tuhan Sekelian Alam.  Selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, untuk ahli keluarga baginda dan sekalian sahabat baginda yang telah sama-sama berjuang menegakkan syiar Islam di bumi tercinta ini.

Setiap kali lembaran 12 Rabiulawwal  menjengah maka terkenang kita kepada  junjungan besar Nabi Muhammad  S.A.W.  Inilah tarikh lahirnya seorang pemimpin ummah yang menjadi contoh teladan kepada setiap makhluk ciptaan Allah.  Namun janganlah kita lupa….inilah juga tarikh di mana Rasulullah S.A.W  junjungan yang amat kita cintai  pergi meninggalkan dunia yang fana ini bertemu  AllahTa’ala.  

Kita selalu mengingati detik manis keputeraan Rasulullah S.A.W namun kita jarang kita mengingati bahawa  12 Rabiulawwal  inilah juga tanggal kita kehilangan insan yang amat kita kasihi.  Namun biarpun Rasulullah sudah hampir 1500 tahun meninggalkan kita namun kita berharap dan berdoa agar semangat perjuangan, ilmu, didikan dan segala-galanya  yang Rasulullah tinggalkan menjadi pegangan dan ikutan kita sebagai umatnya.  Andainya kita melupakan  atau mengabaikannya, maka alamat bibit perpecahan akan menjengah masyarakat kita  yang akan menjadikannya semakin parah dari hari ke hari.

Sabda Rasulullah  :"Aku wasiatkan kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah Azza wa Jalla, dan untuk mendengar serta taat (kepada pimpinan) meskipun yang memimpin kalian adalah seorang budak. Sesungguhnya, barangsiapa yang berumur panjang di antara kalian (para sahabat), niscaya akan melihat perselisihan yang banyak. Maka wajib bagi kalian berpegang teguh pada sunnahku dan sunnah para Khulafa’ur Rasyidun –orang-orang yang mendapat petunjuk- sepeninggalku. Gigitlah sunnah itu dengan gigi geraham kalian. Dan hati-hatilah kalian, jangan sekali-kali mengada-adakan perkara-perkara baru dalam agama, karena sesungguhnya setiap bid’ah adalah sesat". [HR Abu Dawud dan Tirmidzi]

Namun hari ini kita melihat masyarakat kita di bumi tercinta ini sudah menampakkan bibit perpecahan.  Apabila kita bertuhankan hawa nafsu dengan mengketepikan  kitabullah Al Quran dan sunnah Rasulullah, kita menjadi masyarakat dungu yang hanya nampak kesalahan orang lain tapi dalam masa yang sama kita jarang atau tidak pernah melihat kesalahan yang ada dalam diri kita.  Ini terjadi dalam masyarakat kita hari ini. Baik dari pemimpin parti-parti politik , para ilmuan , pemimpin masyarakat hinggalah ke individu kerdil seperti saya dan anda.  Kita laungankan kata-kata yang kita cintakan Allah dan Rasul namun hakikatnya kita tidak menjadikan Rasulullah sebagai contoh atau Qudwah Hassanah.  Mana mungkin kita boleh mengikuti jejak Rasulullah jika dalam hati kita penuh bersarang dengan hasad dengki, iri hati, takabur, sifat suka memperlekehkan orang lain dan sifat-sifat mazmumah yang lain.  

"(Seseorang kamu tidak beriman (masih tidak sempurna Iman) sehingga Allah dan Rasul-NYA lebih disayanginya (dicintainya) daripada apa yang selain kedua-dua itu (Allah dan Rasul-NYA)...)"
[Musnad Ahmad No.13991, Sheikh Shu'aib al-Arnouth menilai: Isnadnya Sahih mengikut Syarat Al-Bukhari dan Muslim]

Sudah….cukup- cukup sudah, ayuh sudah tiba masanya kita sedar dan bermuhasabah diri akan segala kesilapan kita yang lalu yang telah mengakibatkan saudara dan masyarakat kita berbalah dan berpecah belah.  Usahlah rasa malu dan rendah diri jika kita mengaku kesalahan kita.  Sempena Maulidur Rasul 1434 ini menjadikan titik perubahan kita bersatu menjadi ummah yang kuat dan padu.  Perlu diingat, parti hanya alat, yang paling penting ialah matlamat kita semua yang menuju dan menyembah ALLAH yang Satu

Sudah…..cukup-cukup sudah, selepas ini kita tidak mahu lagi mendengar atau membaca apa jua medium yang menghina Rasulullah tercinta dan kesucian agama Islam.  Sudah tiba masanya kita memberi peringatan kepada semua musuh Allah  agar  jangan terlalu bersifat biadap dan usah berlagak pandai hendak mencampuri  hal urusan agama Islam.  Jika ada yang  masih cuba menghina Allah, Rasul dan Islam, kita akan tentang habis-habisan.  Kita akan bersatu tanpa mengira apa jua latar belakang fahaman, bangsa, daerah  dan kenegerian  demi  memepertahankan maruah Islam.  

Semoga  kita menjadi umat Rasulullah yang berkauliti dan sentiasa di dalam redha Allah.

“Tidak beriman seorang daripada kamu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti mana dia mengasihi dirinya sendiri.” Hadith Riwayat Bukhari

Read more...

Thursday, January 17, 2013

Patrick Teoh : Mudahnya Si Laknat Ini meminta Maaf




Dengan nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang,selawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad S.A.Wserta ahlikelurga baginda san juga para sahabat baginda yang berjuang atas nama kebenaran.

Setelah beberapa ketika dulu Karpal Singh, Ngeh dan beberapa orang politik menghina Islam, kini seorang lagi manusia laknatullah yang agak dikenali di Malaysia ini bersikap biadap dan kurang ajar. Si lakanatullah yang dikenali sebagai Patrick Teoh ternyata terlalu angkuh dan biadap menghina Islam dan peraturan yang dikenakan oleh Kerajaan Kesah pimpinan Ustaz Azizan terhadap penganjur 1Malaysia Sambutan Tahun Baru Cina 2013.

Firman ALLAH yang bermaksud " Sesungguhnya Allah hanyalah melarang kamu daripada menjadikan teman rapat orang-orang yang memerangikamu kerana ugama (kamu), dan mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu, serta membantu orang lain untuk mengusir kamu. Dan (ingatlah),sesiapa yang menjadikan mereka teman rapat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim."                                           (al-Mumtahana :9)

Dalam kenyataan yang dibuat di laman Faebook itu, Si laknatullah ini mengulas soal garis panduan 1Malaysia Sambutan Tahun Baru Cina 2013, yang dikeluarkan oleh Kerajaan Negeri Kedah, turut mempersoalkan amalan sembahyang lima kali sehari orang Islam dan pemakaian tudung.

Garis panduan dikeluarkan oleh Kerajaan Negeri Kedah melibatkan aspek pakaian, nyanyian dan tarian. Ia menetapkan cara berpakaian pegawai dan artis yang terlibat hendaklah bersopan, tidak menjolok mata, artis digalakkan membuat persembahan nyanyian dan lagu berunsurkan ketuhanan atau nasihat dan tidak melalaikan serta melampau.Dalam kenyataan itu juga, Teoh menyentuh sembahyang lima waktu dan wanita Islam menutup aurat.

Siapa dia yang begitu berani mempersendakan agama Islam dan mempersoalkan peraturan yang ditetapkan oleh sesebuah kerajaan demi kebaikan rakyatnya. Kalau dia tak suka dia boleh berambus keluar dari bumi Kedah ataupun berhijrah dari bumi Malaysia tercinta ini dan pergi kemana-mana negara yang dia suka. Namun untuk menghina Islam dan segala amalan umat Islam adalah sesuatu yang terlalu amat kurang ajar dan perlu diberi pengajaran. Kata-kata yang dilafaz atau ditulis tidaklah semudah untuk ditarik balik dengan cara memohon maaf begitu sahaja.

Kita tidak perlu menunggu pihak berwajib sahaja mengambil tindakan,pihak NGO Islam,malah pihak seniman atau apa sahaja persatuan artis perlu tampil membantah tindakan biadap si laknatullah ini. Pengajaran yang secukupnya perlu diberi kepada manusia bangsat seperti ini. Apabila manusia menghina agama, maka tiada kompromi baginya. Pengajaran diberi agar manusia bangsat lain tidak berani memperkotak katikkan Islam. Jika tidak akan lahir berpuluh malah beratus lagi bangsat laknatullah seperti Patrick Teoh ini.

Sebenarnya, keberanian mereka sejak mutaakhir ini adalahkerana kelemahan kita sebagai umat Islam. Bercakaran dan berbalah sesame sendiri kerana berlainan fahaman politik semata-mata. Pemimpin tak lah berapa gaduh sangat tetapi ahli –ahlinya (yakni adikung dan barua) bergaduh bagai nak rak. Masing-masing hendak menegakkan benang yang basah yang akhirnya menyebabkan benang tersebut menjerut diri kita sendiri. Orang kafir mengunakan kesempatan ini dengan mempermainkan dari satu isu ke satu isu bertujuan menduga kekuatan iman dan ukhwah kita,umat Islam dinegara ini. Akhirnya mereka tahu betapa lemah dan longlainya umat Islam di Malaysia. Berani berbalah, memaki hamun dan memperlekeh sesama bangsa dan agama sendiri sahaja.

Kita tunggu dan lihat isu ini , adakah akan berpanjangan atau sejuk dan basi seperti isu yang lain. Yang pasti si kafir laknatullah akan tersenyum melihat betapa baghalnya pemikiran umat Islam Malaysia dan betapa rapuhnya iman kita! Bagi mereka apa yang nak ditakutkan ; malam atau pagi cakap atau tulis benda yang menyentuh sensitiviti umat Islam……petangnya memohon maaf. Semudah ABC. Yang pasti nanti, ada juga umat Islam yang benggong menyokong dengan menulis…..alah ini isu kecik tak payah dibesarkan…… Tak percaya bacalah komen dalam blog, FB atau Twiter.

Masyallah…Tabarakallah,jika baginda Rasulullah S.A.W masih hidup,baginda pasti akan menitiskan air mata melihat betapalemahnya umat baginda.








Read more...

There was an error in this gadget

Lontaran Pendapat

 
Ayyuha'l Walad ™ © 2010 Template Design By Asa's Company