Wednesday, February 23, 2011

Ghibah : Jangan biarkan ia menjadi pakaian anak-anak kita


Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang. Segala puji-pujian bagi Allah, Pemelihara sekalian alam. Selawat disertai salam ke atas yang paling mulia di antara Rasul-rasul, Nabi Muhammad Rasul yang Amin, dan atas sekalian keluarga dan sahabat-sahabat baginda s.a.w. Selawat dan salam buat Rasul junjungan, juga buat keluarga dan sahabat-sahabat baginda s.a.w yang telah menjualkan jiwa dan harta mereka kepada Allah s.w.t demi ketaatan dan kecintaan mereka kepada Allah s.w.t dan Rasul-Nya serta berjihad pada jalan-Nya

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani. (Al-Hujurat : 12)


“Hei budak...hang bukankah anak Pak Man boroi?” tanya seorang pakcik kepada seorang budak .

Budak itu merenung wajah pakcik tersebut. Wajahnya masam mencuka. Dia terus berlalu tanpa sebarang jawapan.

“Tengok bebudak sekarang....tak hormat orang tua. Orang tanya tak jawab langsung.”

“Mungkin dia marah kerana kau panggil bapa dia Man Boroi kot!” balas rakannya.
“ La...dah betui bapa dia perut boroi.....”

“Memanglah tapi kan berdosa kita gelar orang. Bukan setakat dia marah, Allah dan Rasulullah juga marah!”

Apakah dia Ghibah. Ada yang pernah mendengarnya dan ada yang baru mengetahui akan istilah ini. Ghibah dalam bahasa mudah ialah mengumpat atau mengatakan sesuatu tentang seseorang yang ia tidak suka. Dalam erti yang lebih terperinci, Ghibah (mengumpat) adalah memperkatakan tentang orang lain berkaitan kekurangan-kekurangan yang ada pada badan, nasab, tabiat, ucapan, maupun agama hingga pada pakaian, rumah, atau harta miliknya yang lain, yang apabila orang tersebut mendengarnya maka ia tidak suka atau meredhainya.Mengumpat atau menggelarkanseseorang (ghibah) hukumnya haram dan termasuk dosa besar, baik aib yang diumpatkann ada pada diri seseorang ataupun tidak.

Rasulullah SAW, ketika baginda ditanya tentang mengumpat atau ghibah, baginda bersabda: “Engkau membicarakan aib saudaramu padahal ia tidak suka (bila dibicarakan)”.Ada yang bertanya, “Bagaimana bila yang aku katakan itu memang benar ada pada saudaraku?”. Baginda menjawab, “Jika memang benar bahwa yang kau katakan itu ada padanya, engkau telah mengumpatnyanya (ghibah), sementara jika itu tidak ada padanya, bererti engkau telah berdusta (mengada-ada) tentangnya”. (HR. Muslim, Tirmidzi, Abu Dawud,dan Ahmad).

Menggelar orang dengan pelbagai gelaran sudah menjadi sinonim dengan orang-orang Melayu kita. Apatah lagi kalau sesuatu kampung tu terdapat ramai orang yang punya nama yang sama. Maka pelbagai gelaran akan diletakkan pada hujung nama tersebut. Walaupun tujuan asalnya untuk memudah kita membezakan antara seorang yang lain dengan yang lainnya, tapi kalau gelaran yang diberi itu sesuatu yang mengaibkan atau tidak disukai, pasti akan mendatangkan dosa. Lebih malang lagi, gelaran yang kita beri itu akhirnya melekat pada setiap bibir manusia dan gelaran menjadi panggilan dari masa ke semasa. Maka sanggupkah kita menanggung dosa selagi nama gelaran yang kita beri kepada seseorang terus menerus digunakan? Itulah harga yang perlu kita bayar jika terlibat dengan ghibah!

Ghibah bukan sahaja berlaku di kampung-kampung, malah berlaku di pejabat-pejabat, di tempat-tempat kerja, institusi pengajian tinggi ,sekolah-sekolah dan di mana-mana sahaja. Bukan orang dewasa sahaja yang terlibat dengan ghibah, malahan ia juga berlaku di kalangan anak-anak kecil di peringkat sekolah rendah. Sudah sampai waktunya, semua pihak terutama para pendidik dan ustaz/ustazah memainkan peranan menekankan tentang bahaya ghibah dalam masyarakat terutama di kalangan para pelajar. Jangan biarkan ghibah menjadi pakaian dan mainan di bibir anak-anak kita. Kita semarakkan jiwa dan hati mereka dengan nur Islam agar menjauhi bahaya ghibah. Hari ini perkara ghibah dianggap kecil oleh sesetengah orang tetapi pada hakikatnya ia merupakan antara salah satu dosa-dosa besar.

"Allah tidak menyukai ucapan buruk (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dianiaya. Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." (An-Nisa' : 148).

Ketahuilah, Ghibah adalah salah satu perbuatan yang tercela dan memiliki unsur negatif yang cukup besar. Ghibah dapat mencerai-beraikan ikatan kasih sayang dan ukhuwah sesama manusia. Seseorang yang berbuat ghibah bererti dia telah menebarkan segala bentuk kebencian, kedengkian dan kejahatan dalam masyarakat. Walaupun telah jelas besarnya bahaya ghibah, tapi masih banyak saja orang yang melakukannya dan menganggap remeh bahaya ghibah ini.

Moga Allah memelihara hati dan lidah kita daripada bahaya ghibah. Semoga kita dapat menjalani kehidupan ini tanpa menyakiti hati orang lain. Amin
Read more...

Tuesday, February 15, 2011

Menelusuri Pengorbanan Rasulullah S.A.W


Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang. Segala puji-pujian bagi Allah, Pemelihara sekalian alam. Selawat disertai salam ke atas yang paling mulia di antara Rasul-rasul, Nabi Muhammad Rasul yang Amin, dan atas sekalian keluarga dan sahabat-sahabat baginda s.a.w. Selawat dan salam buat Rasul junjungan, juga buat keluarga dan sahabat-sahabat baginda s.a.w yang telah menjualkan jiwa dan harta mereka kepada Allah s.w.t demi ketaatan dan kecintaan mereka kepada Allah s.w.t dan Rasul-Nya serta berjihad pada jalan-Nya

“Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik,” (Al-Ahzab : 21)

Katakanlah (wahai Muhammad): “Taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya. Oleh itu, jika kamu berpaling (menderhaka), maka sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang kafir.(Al-i-‘Imran :32)

“Wahai orang-orang yang beriman berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada Kitab Quran yang telah diturunkan kepada Rasul-Nya dan juga kepada Kitab-kitab suci yang telah diturunkan dahulu daripada itu. Dan sesiapa yang kufur engkar kepada Allah dan Malaikat-Nya dan Kitab-kitab-Nya, dan Rasul-rasul-Nya dan juga hari Akhirat, maka sesungguhnya ia telah sesat dengan sejauh-jauhnya “ (Surah An Nisaa: 136)


Namanya sentiasa bermain di bibir dan terpateri dalam lipatan hati. Kasih sayang kita padanya tidak terbanding kasih sayangnya kepada kita. Setiap detik dan ketika dalam sanubarinya hanyalah ingatan kepada kita- umatnya. Berkorban jiwa dan raga dengan darah dan air mata dalam perjuangan menegakkan agama Allah untuk diberikan cahaya kepada kita. Berlinang air mata bermunajat kepada Allah untuk kesejahteraan kita umatnya.

Itulah Rasullullah S.A.W kekasih Allah, junjungan mulia yang sentiasa kita rindu dan dambakan. Namun kasih dan cinta sahaja belum cukup sebenarnya untuk kita mengaku umatnya tanpa menelusuri jalan Rasulullah sepenuhnya. Tanyalah di dalam hati , berapa kalikah air mata ini yang mengalir dan berlinang bila terkenangkan pengornbanan baginda Rasulullah. Berapa kalikah hati kita sebak dan memberontak bila setiap kali mendengar berita dan cerita tentang baginda dicaci dan dihina oleh musuh-musuh Allah dari dulu hingga kini. Berapa banyak kalikah mulut anugerah Allah ini melafazkan selawat menyebut nama Muhammad Ya Rasulullah. Manusia istimewa dan agong ini adalah segala-galanya dalam jiwa dan hati kita.

Apalah maknanya kalau hanya sekadar berselawat ,bertempik dan berteriak setahun sekali bila menjelang 12 Rabiul Awwal tapi pada hari-hari yang lain kita seolah-olah melupakan insan istimewa ini. Bagaimana mungkin kita mengaku ketaatan kepada Allah sedangkan setiap langkah perjalanan Rasulullah banyak yang kita tinggal dan abaikan. Kita mendabik dada mengatakan kitalah orang banyak mengamalkan sunnah tapi sebaliknya kitalah orang yang sering bercakaran dan bertelingkah sesama saudara seIslam .

Sabda Rasulullah S.A.W : Aku tinggal pada kamu dua perkara, kamu tidak akan sesat selama- lamanya, selagi kamu berpegang kepada kedua-duanya iaitu Kitab Allah dan Sunnah Nabi-Nya. (al-Qastalani t.th.: 899)

Salahkah kita untuk mengingati 12 Rabiul Awwal sebagai tarikh istimewa sebagai tanda kecintaan kita kepada Rasulullah S.A.W. Baginda adalah contoh tauladan untuk dijadikan ikutan semua umat manusia. Apakah salah setiapkali Maulidur rasul, kita menelusuri setiap perjalanan Rasulullah. Meskipun begitu, kita dapati ada segolongan umat Islam yang condong kepada mazhab Wahabi menolak sambutan Maulidur Rasul ini, yang mereka namakan sebagai Bid’ah. Namun pandangan para ulama besar seperti Ibnu Hajar, al-Suyuti, al-Nawawi, al-Syaukani dan ulama-ulama salafi yang lain di mana di dalam karya-karya mereka menegaskan dokongan terhadap perlunya sambutan Maulidur Rasul.

Ibnu Taimiyah (w. 728 H), seorang ulama Syria, menulis: “Merayakan dan memberi rasa hormat kepada kelahiran Rasulullah saw dan memandangnya sebagai saat-saat yang bersejarah sebagaimana yang dilakukan saudara Muslim kita adalah suatu perbuatan positif. Di dalam perbuatan itu terkandung ganjaran yang besar dari sisi Allah kerana dengan niat tulus dan ikhlas mereka menghormati Baginda Muhammad saw .” (Fatwa, vol. 23, hlm.163).

Murid kesayangannya, Ibnu al-Qayyim memberikan komentarnya: “Mendengarkan senandung indah pada perayaan kelahiran Nabi saw atau merayakan setiap peristiwa suci dalam sejarah Islam akan memberikan ketenteraman dan akan dicucuri rahmat oleh sinar kasih Rasulullah saw”. (Madarij al-Salikin, hlm. 498).

Ya Rasulullah, kami cinta dan rindu pada mu . Bagaimana bisa kami melupakan mu, junjungan yang hinggakan di saat ajal mendatang masih berlinang airmata memikirkan nasib umat...”Umati....umati” Moga dengan rahmat dan izin Allah kami umatmu dapat bertemumu Ya Rasulullah dan sudilah kiranya kau syafaatkan kami, hamba mu yang selalu lalai dan alpa.

Ayuh kita basahi lidah dengan berselawat ke atas baginda, Nabi Muhammad S.A.W. Namun bukan sekadar berselawat sahaja untuk menyatakan perasaan kecintaan kepada Rasulullah tapi perlu patuh dan taat kepada Allah sebagaimana Rasulullah taat kepada Allah. Jauhi segala apa yang Rasulullah larang dan lakukan apa yang Rasulullah amal. Inilah kecintaan kepada Rasulullah yang sebenar. Semoga kita sentiasa diberi kekuatan akal dan zahiroleh Allah. Amin
Read more...

Sunday, February 13, 2011

Valentine's Day : Jangan Jadi Pak Turut


Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang. Segala puji-pujian bagi Allah, Pemelihara sekalian alam. Selawat disertai salam ke atas yang paling mulia di antara Rasul-rasul, Nabi Muhammad Rasul yang Amin, dan atas sekalian keluarga dan sahabat-sahabat baginda s.a.w. Selawat dan salam buat Rasul junjungan, juga buat keluarga dan sahabat-sahabat baginda s.a.w yang telah menjualkan jiwa dan harta mereka kepada Allah s.w.t demi ketaatan dan kecintaan mereka kepada Allah s.w.t dan Rasul-Nya serta berjihad pada jalan-Nya

Firman Allah : “…janganlah engkau ikuti hawa nafsu hingga menyesatkanmu dari jalan Allah. Sungguh, orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat,kerana mereka melupakan hari perhitungan”
(Surah Shad : 26)

Sabda Rasulullah s.a.w :
“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk sebahagian dari mereka.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud)


Di saat masyarakat Islam akan menyambut kedatangan Maulidur Rasul demi mengingati kekasih Allah pada 12 Rabiul Awwal bersamaan 15 Februari ini, sehari sebelum itu iaitu pada 14 Februari, anak remaja Islam menghadapi hari yang akan menguji sejauhmana kekuatan aqidah yang ada pada mereka. Pada tarikh tersebut seluruh dunia merayakan Hari Valentine’s atau Hari Memperingati kekasih, yang secara tidak langsung para remaja dinegara kita turut terkena tempiasnya.

Sejak bertahun lamanya para ulama, cendiakiawan Islam dan NGO Islam di negara kita berulangkali memperingati para remaja Islam sama ada melalui kempen ceramah, siri motivasi, majlis ilmu ataupun melalui poster serta edaran brosur tetang bahana dan bahaya menyambut perayaan ini. Malahan dalam internet sendiri terdapat ribuan tulisan yang mencoretkan tentang betapa perlu ramaja Islam menjauhkan diri daripada terlibat dalam budaya merayakan Valentine’s Day ini.

Namun bukan senang untuk menyedarkan setiap remaja Islam mengenai bahaya merayakan Hari Valentine ini disaat jiwa dan cara hidup mereka selama ini ditenggelami oleh budaya hendonisme. Dunia dan hati-hati kebanyakkan mereka dipenuhi dengan hiburan tanpa sempadan. Apatah lagi kebanyakkan remaja kita ini sememangnya terkenal dengan mengamalkan budaya pak turut lebih-lebih lagi kalau benda itu berasal dari barat. Pemikiran mereka seolah-olah didoktrinkan bahawa semua yang datang dari barat ada kelas, baik dan berprestij. Remaja Islam kita pada masa kini yang sebenarnya “buta” terhadap peradabannya sendiri (peradaban Islam) adalah akibat
serangan budaya luar yang masuk menyerang dan menusuk jantung dari pelbagai arah dan saluran.

Sebutlah apa saja yang dari barat semuanya hebat dan baik. Hebatnya minum kopi di Starbuck daripada menghirup secawan kopi Che nah di kedai Kopi Pak Ali walaupun bandingan harganya bagai langit dengan bumi. Apa standardnya kalau setakat makan ayam goreng pasar malam berbanding bersantai sambil menikmati ayam di KFC atau Kenny Rogers. Apa barang kalau setakat makan burger Ramly dipinggir jalan berbanding hebatnya menikmati burger di Mc Donald atau Burger King. Itu baru bab nafsu makan sahaja kita boleh melihat bagaimana para remaja Islam tewas dengan budaya barat malah ada yang menjadikannya sebahagian daripada amalan harian.

"Dan orang-orang Yahudi dan Nasrani selama-lamanya tidak akan redha kepada kamu sehinggalah kamu mengikut agama mereka."
(al-Baqarah :120).


Kalau bab meniru dari budaya asing, remaja kita memang hebat. Malahan adakalanya kita pula yang lebih daripada orang barat sendiri. Kalau di barat, golongan lelaki nya memakai subang untuk membezakan yang mereka dari kumpulan homoseks tapi remaja kita di sini bertindik telinga meniru dari barat tanpa tahu hujung pangkalnya. Begitu juga dengan bab sambut menyambut ni. Majlis Fatwa sudahpun mengariskan bahawa adalah salah dan bertentangan dengan syariat Islam untuk kita mengamalkan sambutan Hari Valentine tapi malangnya masih ada remaja kita yang membutakan mata dan hati mereka atas nama kebebasan hidup. Jiwa mereka terseret dan hanyut dalam arus besar peradaban dunia yang serba permisif, hedonis dan materialistik.

Nampaknya pada tahun ini semacam ada kesedaran dari pelbagai pihak yang bersungguh-sungguh dalam usaha menangani budaya Hari Valentine ini di kalangan remaja Islam. Tapi malangnya di sebalik ada pihak yang bersungguh-sungguh menanganinya, ada pula pihak yang tidak perihatin langsung mengenai masalah ini. DJ atau penyampai radio dan tv (terutamanya radio swasta) seolah-olah tidak sensitif mengenai masalah ini. Mereka tanpa rasa bersalah menggembar gemburkan tarikh Hari Valentime ini, malahan ada yang menyediakan segmen ucapan khas sempena Hari Valentine. Sedangkan kebanyakkan DJ dan penyampai tersebut adalah mereka yang beragama Islam. Masyallah....Tabarakallah

Pada anak-anak remaja, ketahulah bahawa Islam tidak melarang cinta dan kasih sayang . Islam sendiri adalah agama yang penuh dengan kasih dan menjunjung cinta pada sesama manusia .Islam ,emgakui cinta dan kasih sayang adalah fitrah manusia dan Islam mengakui fenomena cinta yang tersembunyi dalam jiwa manusia. Namun demikian Islam tidak menjadikan cinta sebagai barangan yang rendah nilai dan murah harganya. Dalam Islam nilai cinta diletakkan pada tempat yang tinggi dan ada pemeringkatannya. Kecintaan utama kita tentulah kepada Allah Tuhan Pencipta Alam dan Rasulullah S.A.W mengatasi segala-galanya termasuk ibu dan bapa kita. Kemudian barulah kepada kedua ibubapa kita dan seterusnya.

Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka). (At – Taubah :24)

Kini bukan masanya untuk kita terus menjadi pak turut dan menjadi mangsa keadaan. Bukan semua yang datang dari barat penuh dengan kebaikan dan berprestij . Kita boleh tiru apa sahaja dari barat boleh tapi biarlah meniru dengan berilmu dan ada batas-batasnya. Kita punya pegangan hidup dalam medindingi kehidupan ini iaitu Al Quran dan As-sunnah. Janganlah kita mengikut secara membuta tuli yang akhirnya kita menanggung kesannya bila berhadapan Allah di akhirat kelak.

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani itu sebagai teman rapat, kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya yang lain; dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka teman rapatnya, maka sesungguhnya ia adalah dari golongan mereka itu mereka itu. Sesungguhnya Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang berlaku zalim. (Al-Maidah :51)

Semoga Allah sentiasa memberi kekuatan kepada kita dalam melayarikehidupan ini. Ayuh!Katakan TIDAK kepada Hari Valentine’s.
Read more...

Thursday, February 3, 2011

Krisis Mesir : Operasi Piramid, Berdoa dan Bertawakallah


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat dan salam Allah bagi Penghulu kita, Nabi Muhammad dan ahli keluarga baginda serta para sahabat baginda.

“Hai orang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sesungguhnya Allah berserta orang yang sabar.” (Al-Baqarah: 153)


Peristiwa protes seorang pemuda Tunisia Mohamed Bouazizi yang membakar diri, akhirnyamenjadi protes rakyat Tunisiamendesak diktator Presiden Zine El Abidine Ben Ali berundur. Akhirnya rakyat menggulingkan Presiden Ben Ali pada awal Januari 2011 sebagai hasil dari revolusi rakyat yang dimulai pada 17 Desember 2010 . Rupanya kebangkitan rakyat Tunisia antara negara dalam likungan negara Afrika (walaupun penduduknya bertutur bahasa Arab) merebak ke negara Mesir.

Mesir yang selama ini dilihat agak tenang dengan rakyatnya yang dilihat penuh kesetiaan rupanya ia bagaikan bom jangka yang menunggu masa untuk meledak. Tidak tertahan dengan kadar inflasi, masalah birokrasi dan pemerintahan ala diktator, menyebabkan rakyat Mesir mengikut jejak rakyat Tunisia berdemonstrasi di jalan-jalan raya mendesak Presiden Hosni Mubarak meletak jawatan. Krisis yang sudah memasuki minggu kedua ternyata semakin meruncing. Jumlah penunjuk perasaan beransur besar jumlahnya, dari ribuan ke puluhan ribu memenuhi jalan-jalan di Kaherah. Pengumuman Hosni Mubarak yang masih enggan berundur (walaupun menyuarakan hasrat tak mahu bertanding) mengundang kemarahan rakyat Mesir.

Jumlah warga Malaysia yang mencecah belasan ribu orang di Mesir, di mana jumlah rasmi pelajar sahaja mencecah 11, 319 orang (5184 orang penuntut bidang perubatan manakala 6135 penuntut jurusan pengajian Islam) merupakan jumlah yang besar. Keadaan Mesir yang semakin buruk bukan sahaja menimbulkan ketakutan kepada para pelajar dan warga Malaysia di sana tapi juga menimbulkan suasana kegelisahan dan kebimbangan kepada para ibu bapa dan ahli keluarga. Mana tidak, keselamatan orang tersayang dalam bahaya apatah lagi berada nun jauh ribuan batu.

Kerajaan Malaysia akhirnya melancarkan Operasi Piramid bertujuan menyelamatkan warga Malaysia di sana dengan kerjasama negara Asean lain seperti Indonesia dan Thailand. Memindahkan sejumlah besar warga Malaysia yang mencecah belasan ribu bukan suatu pekerjaan yang mudah. Mereka akan dipindah sementara ke penginapan Tabung haji, Madinatul Hujjaj sebelum pulang ke Malaysia. Oleh itu kita di Malaysia berharap semuanya akan berjalan dengan baik dan selamat. Dalam keadaan sebegini Rasulullah S.A.W mengajar kita agar bedoa dan tawakal kepada Allah setelah semua usaha dibuat. Ingatlah doa merupakan senjata paling ampuh yang ada pada orang Islam. Berserahlah sahaja kepada Allah Ta’ala. Kita merancang, Allah ta’ala juga merancang, yang pasti perancangan Allah yang lebih baik.

Disabdakan Rasulullah (saw) yang diriwayatkan daripada Salman Al-Farisi:
“Sesungguhnya Allah itu Hidup dan Maha Pemberi, Dia malu jika seseorang mengangkat kedua tangannya kepada-Nya lalu Dia mengembalikan kedua tangannya (membalas doa orang itu) dalam keadaan kosong serta rugi.” (Hadis riwayat Tirmidzi)

“Dan Tuhan kamu berfirman; berdoalah kamu kepada-Ku nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu.” (Surah Ghafir :60)


Kita berharap dan berdoa agar situasi di Mesir akan berakhir. Di kala ini semua pihak cuba campurtangan menangani krisis Mesir. Para ulamak dan ahli agama juga turut memainkan peranan dan memberi sokongan kepada rakyat yang menuntut agar kezaliman Hosni Mubarak disingkirkan. Al-Sheikh Prof. Dr. Yusuf al-Qaradawi dalam temuramah dengan Televisi Aljazeera yang disiarkan secara langsung, Rabu Malam 2 Februari 2011 mengkritik keras rezim Hosni Mubarak yang dinilainya telah buta dan dungu. Qaradawi di awal pernyataannya menegaskan bahwa para syuhada yang gugur dalam rangka menggulingkan rezim Mubarak tidak akan sia-sia. Ini kerana Hosni yang memerintah Mesir sejak Oktober 1981 telah memerintah secara zalim dan diktator. Tindakannya mengadakan rundingan dan hubungan dengan Israel , menutup pintu sempadan kepada rakyat Palestine dan bantuan kemanusiaan, ternyata menguris hati jutaan umat Islam khasnya serta masyarakat antarabangsa amnya.

“Sebaik-baik pemerintah kamu adalah pemerintah yang kamu sayangi mereka, dan mereka menyayangi kamu. Kamu mendoakan ke atas mereka, dan mereka mendoakan ke atas kamu. (Adapun) Sejahat-jahat pemerintah kamu adalah mereka yang kamu benci dan mereka pula benci kepada kamu, kamu melaknat mereka dan mereka melaknat kamu.Berkata (Auf), kami bertanya : Wahai Rasulullah, apakah boleh kami menyerang mereka dengan pedang ? Nabi menjawab : “Tidak boleh, selama mereka menunaikan solat.” (Sahih Muslim no.1482 Jilid 3 )

Inilah akibatnya apabila pemimpin yang diberi amanah tidak menjalankan tanggungjawab dengan jujur dan penuh ikhlas. Apatah lagi kalau ia bertentangan dengan hukum Allah dan syariat Islam. Pergolakkan di Tunisia dan Mesir, kini boleh merebak ke negara jiran yang lain. Sudan telah mula terkena tempiasnya, begitu juga Yaman. Raja Jordan iaitu Raja Abdullah II telah bertindak memecat kabinet yang dipimpin Perdana Menteri Samir Rifai atas desakan penunjuk perasaan. Hebatnya kuasa Allah, Allah boleh menarik segala nikmat dan pangkat serta jawatan yangdiberi dengan sekelip mata. Situasi dan peristiwa sebegini boleh berlaku kepada sesiapa sahaja takkira pemimpin besar ataupun kecil ,dengan izin Allah.

Kita berdoa agar kemelut di negara-negara Afrika ini akan berakhir dalam jangka waktu yang singkat. Yang paling penting, pemimpin baru yang dilantik menggantikan pemimpin sedia ada biarlah lebih baik , memerintah dengan ikhlas dan penuh amanah. Apalah guna berkorban jiwa raga , darah dan airmata jika akhirnya pemimpin yang dilantik “wak hasil balik asal” maksudnya tiada perubahan. Kita juga berdoa dan berharap misi menyelamat warga Malaysia akan berjalan dengan jayanya dengan izin Allah. Usaha ini mestilah dibuat dengan bersungguh-sungguh oleh semua pihak. Kita di sini hanya mampu berdoa kerana itulah senjata utama orang Islam . Khabarnya banyak masjid dan surau di seluruh pelusok negara mengadakan sembahyang hajat memohon keselamatan rakyat Malaysia. Semoga kita semua dalam lindungan Allah. Amin

Sabda Rasulullah S.A.W : “Apabila Allah S.W.T menghendaki seseorang ketua itu menjadi ketua yang baik, ia akan jadikan pembantunya itu bersikap benar. Jika ia lupa ( lupa kepada Allah dan menyeleweng dari kebenaran ) ia mengingatkannya. Jika ia tidak lupa, ia memberi pertolongan dan bantuan kepada ketuanya itu. Jika Allah menghendaki ketua itu menjadi ketua yang lain daripada itu, dijadikan pembantunya seorang yang jahat, jika ia lupa tidak diingatkanya dan jika ia ingat tidak dibantunya” (diriwayatkan oleh Abu Daud ).
Read more...

Wednesday, February 2, 2011

Ahmad Dhani, AF9 dan Dakwah Kita


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat dan salam Allah bagi Penghulu kita, Nabi Muhammad dan ahli keluarga baginda serta para sahabat baginda

Dan orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan reda dengan Mu (Muhammad) sehingga engkau mengikuti agama mereka “. (Al- Baqarah :120)

“ Kamu pasti akan dapati orang yang paling kuat permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang Musyrik “.(Al- Maaidah :82)


“Apalah punya tolol.....macamlah tak ada orang lain . Berlambak orang yang lebih bagus dan berhemah ,” rakan sepejabat saya bersungut sambil mata menatap berita dalam akhbar yang dipegangnya. Teh tarik ditangannya dari tadi belum lagi diminum.

“Siapa yang tolol tu?” celah saya. Rakan saya yang seorang lagi sambil menghirup kopi Radix memerhati kami melalui ekor mata.

“Ini....yang nak jadi Pengetua AF 9. Tahu tak siapa?”

“ Manalah saya tau! Lan Pet Pet,” jawab saya berseloroh.

“Hishhh...Lan Pet Pet tu pak lawak....ni penyanyi la. Astro punyalah banggang, depa nak lantik Ahmad Dhani jadi Pengetua! Hang tau tak Ahmad Dhani tu siapa?”

“Tahu.....ahli kumpulan muzik Dewa Dewi Bintang Tujuh!” jawab saya berseloroh lagi.

“ Dialah ketua atau kata orang Indon kepala bapak kumpulan Dewa. Rosak...rosak budak-budak kita nanti!”

“Apa pasal?”

“ Dia tu antara pengikut kumpulan Freemason, pertubuhan Yahudi yang sekarang ni secara senyap meresap masuk dalam budaya dan cara hidup anak-anak muda kita.”

“Alah lantaklah Astro nak lantik siapapun jadi Pengetua. Itu hak dia. Lagipun Rancangan AF tupun memang rancangan maksiat yang penuh lagha,” rakan saya yang diam sejak tadi pula bersuara.
“Mana boleh kita biar Astro buat sesuka hati dia. Hari ni dia bawa pengikut Freemason, nanti masa-masa akan datang dia bawa masuk kepalabapak Freemason dan Yahudi masuk rancangan dia. Masa tu baru kita nak bising. Sebab tu kita kena cantas lebih awal lagi sebelum ia menjadi lebih parah.”balas kawan saya bersemangat.

“Betul.....walaupun AF tu rancangan yang penuh mungkar dan maksiat tapi ia masih menjadi tanggungjawab masyarakat Islam untuk menyelamatkan aqidah para peserta AF (yang majoriti Islam) dari terus tersungkur dan tertiarap dengan dakyah Yahudi. Setiap orang Islam adalah pendakwah, menjadi tanggungjawab kita memberi kesedaran dan membetulkan yang salah serta mungkar agar mereka dapat kembali kepada ajaran Islam sebenar.”

Adalah sesuatu yang malang, jika kita biarkan anak-anak muda kita terus hanyut dalam dakapan program-program realiti tv seperti AF, One In A Million, Malaysian Idol dan sebagainya tapi usaha dan azam untuk berdakwah kepada mereka. Mereka perlu didekati ke arah memberi kesedaran bahawa hiburan seperti itu adalah bertentangan dengan syariat. Islam tidak melarang untuk berhibur tetapi ada batas batas tertentu. Kerja dakwah bukan sekadar di rumah, sekolah, madrasah, IPT atau di mesjid dan surau sahaja. Berdakwah mesti dilaksanakan secara keseluruhan, di mana-mana jua apatah lagi di tempat yang penuh dengan kemungkaran. Initanggungjawab semua umat Islam yang cintakan Islam dalam menegakkan syariat Allah.

Imam As-Syahid Hassan Al Banna menganggap bahwa masjid dan khutbah saja tidak cukup untuk menyelesaikan masalah penyakit umat Islam. Hassan Al Banna pernah berkata,” Al Ikhwan perlulah menggunakan kemudahan media massa moden seperti akhbar, radio dan tv.” Oleh itu, melalui Jamaah Ikhwanul Muslimin Hassan Al Banna bersama rakan-rakannya berdakwah bukan sahaja di mesjid tapi di tempat-tempat awam, kedai-kedai kopi malahan di kelab-kelab persendirian dan pusat hiburan. Malahan Rasulullah S.A.W sendiri pernah berdakwah dengan mengunjungi pasar Ukaz, iaitu tempat berkumpulnya para penyair yang handal-handal dari pelusuk tanah arab, masing-masing akan memperdengarkan syair-syair mereka, kebanyakan bertemakan memuja dan memuji manusia, wanita, atau alam. Hari inisudah ada beberapa orang ustaz bersama anak muridnya berupaya keluar ke tempat-tempat orang ramai untuk menyampaikan dakwah secara terbuka. Tapi bilangan ini boleh dikira dengan jari.

Walaupun program realiti tv yang ada pada hari ini kebanyakkannya dipenuhi dengan unsur-unsur lagha dan mungkar, tetapi kita tidak boleh biarkan anak-anak muda kita terus hanyut dibawa aliran hendonisme ini. Usaha dakwah perlu dilakukan. Untuk berdakwah kepada anak-anak muda, maka kita perlu masuk ke dalam dunia mereka. Kita perlu mengetahui apa kemahuan, kehendak dan keinginan yang bergolak di dalam diri mereka. Di sini letaknya istiqammah dalam berdakwah agar kita berhati-hati dengan setiap tindak tanduk, bimbang kita turut sama terjebak dalam kemungkaran yang nak dicegah. Sebab itu kerja dakwah bukanlah sesuatu yang mudah. Kalau tidak mampu mencegah dengan perbuatan maka carilah kaedah dakwah yang kita termampu. Bagaimana cara dan kaedah penyampaian dakwah, terpulang kepada kemampuan kita untuk berdakwah. Tapi yang paling penting hendaklah dibuat secara berhemah dan diplomasi.

Daripada Abu Said al Khudri r.a. katanya : Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda : "Sesiapa dikalangan kamu yang melihat kemungkaran maka hendaklah dia mencegah dengan tangannya sekiranya dia tidak mampu hendaklah dia menegah dengan lidahnya, sekiranya dia tidak mampu maka dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman . ( Hadis sahih riwayat Muslim)

“Serulah kepada agama Tuhanmu dengan hikmah dan pengajaran yang baik, dan bantahlah mereka dengan cara sebaik-baiknya, sesungguhnya Tuhammu dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang sesat dari jalannya dan dia lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.”(Al-Nahl : 127).


Bila pihakpengurusan Astro melantik Ahmad Dhani sebagai pengetua AF9, ia bagaikan satu tamparan hebat bukansahaja kepada pengiat seni tanah air tapi kepada para pejuang Islam yang cuba menghalang pengaruh yahudi dan freemason dari terus bertapak dalam jiwa anak-anak muda. Cerita Ahmad Dhani sebagai seorang anggota Freemason bukanlah suatu cerita baru. Cerita ini sudah wujud sejak penampilan awal Ahmad Dhani bersama kumpulan Dewa dalam album mereka yang pertama lagi. Ia kemudian menjadi topik forum serta bahan penulisan para blogger di Indonesia.

“Fakta & Data Yahudi di Indonesia” karangan Ridwan Saidi & Rizki Ridyasmara (Februari 2006) dan buku “Talmud, Kitab Hitam Yahudi Yang menggemparkan“ karangan M.A Syarkawi (cetakan edisi Indonesia, 2005) ternyata dapat menelanjagi aliran Freemason yang dibawa oleh Ahmad Dhani dan kumpulan Dewa. Salah seorang penulis di Indonesia mecatatkan biodata Ahmad Dhani dalam laman
sebuah web Berita Online Indonesia : Dhani Ahmad Prasetyo (lahir di Surabaya, Jawa Timur, 26 Mei 1972; umur 37 tahun) atau yang terbatas dan pemikirannya cenderung pada konsep wujud akan menganggap bahwa pemikiran ini Ahmad Dhani adalah cucu dari Jan Pieter Frederich Kohler. Ibunya, Joyce, telah sangat baik mendidik dia sebagai seorang Masonic. Namun secara kasat mata, Ahmad Dhani menampilkan dirinya seolah-olah seorang Muslim yang sufistik. Padahal yang dianut Dhani adalah Theosophie, Pemikiran seperti ini disebarkan agar manusia-manusia yang sudah tersesat dan menyembah tuhan-tuhan palsu tidak lagi peduli untuk meneliti apakah yang mereka sembah itu betul-betul Tuhan atau bukan.

Malahan ulasan terperinci mengenai unsur Freemason dalam album-album Ahmad Dhani dan kumpulan Dewa boleh kita baca menerusi blog seperti Tanda Baca, doktertomi, horashenry dan puluhan lagi penulisan tentang Ahmad Dhani dan Freemason. Permasalahannya bukan kita mempertikai kewibawaannya sebagai pemuzik atau dia tu orang Indonesia , tapi Ahmad Dhani yang terkenal selalu memakai rantai bintang David (lambang Israel) ini dipertikaikan kerana fahaman yahudi dan Freemason yang dibawanya. Ia bisa merosakkan lagi jiwa dan aqidah anak-anak muda yang memang sudah agak jauh hanyutnya.

Persoalannya mengapa pihak pengurusan Astro tidak sensitif mengenai hal ini. Takkan mereka tak menyiasat latar belakang seseorang itu sebelum diberi sesuatu tugasan. Mana pergi orang-orang agama yang bekerja di Astro. Jangan tergamak menjual agama kerana habuan dunia yang sedikit. Ataupun ini memang merupakan strategi Astro sebagai satu propaganda untuk terus merosakkanlagi aqidah anak-anak muda yang memng sudah sedia rosak.

Inilah kerja dakwah yang perlu semua masyarakat Islam fikirkan jika ingin meletakkan syariat Islam di tempat teratas. Aqidah anak-anak muda yang sudah jauh tersasar perlu dibetulkan. Anak-anak muda adalah pemimpin yang akan mempin negara di masa depan, Insyallah. Jika dibiarkan hanyut dalam dunia hendonisme, kita bimbang agama hanya akan gah di atas kad pengenalan sahaja, hakikatnya ia mati dan tidur dalam setiap hati masyarakat kita....Nauzubillah. Kepada anak-anak muda ataupun sesiapa sahaja, ingatlah setiap kali kita mengirim sms untuk mengundi artis atau peserta pujaan kita dalam apa jua rancangan hiburan berbentuk mungkar dan lagha, bermakna kita sudah membeli saham menuju ke neraka .

Dari Abu Hurairah r.a. beliau berkata : Rasulullah s.a.w. bersabda : "Setiap sendi tubuh badan manusia menjadi sedekah untuknya pada setiap hari matahari terbit, kamu melakukan keadilan diantara dua orang yang berselisih faham adalah sedekah kamu membantu orang yang menaiki kenderaan atau kemu mengangkat barang-barang untuknya kedalam kenderaan adalah sedekah, Perkataan yang baik adalah sedekah, setiap langkah kamu berjalan untuk menunaikan solat adalah sedekah dan kamu membuang perkara-perkara yang menyakiti di jalan adalah sedekah." ( Hadis sahih riwayat Bukhari dan Muslim)
Read more...

There was an error in this gadget

Lontaran Pendapat

 
Ayyuha'l Walad ™ © 2010 Template Design By Asa's Company