Tuesday, March 23, 2010

Hanya kerana kawan

Bismillahirrahmannirahim
Dengan nama Allah swt Yang Maha Mulia, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah, Rabb semesta alam yang telah melimpahkan rahmat, rezeki serta hidayah kepada hamba-hamba-Nya agar kita sentiasa beribadah kepada-Nya. Selawat dan salam kapada junjungan besar, Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam serta ahli keluarga dan para sahabat tercinta


“Dan janganlah engkau menurut orang yang telah Kami lalaikan hatinya dari mengingati Kami, lalu ia mengikutkan hawa nafsunya.”
(al-Kahf : 28)


Kebelakangan ini saya sering mendengar sungutan dari para ibu bapa yang bimbang dengan tindak tanduk anak-anak remaja mereka yang semakin terdorong untuk mendengar arahan dan cakap kawan-kawan daripada nasihat dan kata-kata ibu bapa. Ada anak-anak remaja hari ini yang sanggup mengeluarkan kata-kata kasar, cacian dan maki hamun kepada orang tua hanya kerana melarang mereka daripada bercampur gaul dengan golongan rakan remaja mereka yang yang dilihat kurang berakhlak serta buruk pekertinya. Malahan ada di kalangan remaja hari ini yang sanggup keluar atau lari dari rumah semata-mata terpengaruh dengan rakan-rakan mereka.

Masyallah …mengapa harus terjadi begini. Mengapa anak-anak remaja sanggup membelakangi dan membuang ibu bapa sendiri hanya kerana terpengaruh dengan rakan-rakan. Tidakkah anak-anak remaja sedar bahawa ibu bapa anda adalah insan yang mulia dan istimewa. Jasa dan bakti pengorbanan mereka memang tiada terbalas oleh kita.

“Dan sembahlah Allah, jangan kamu sekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun. Dan dengan kedua ibu bapa (kamu) hendaklah berbuat baik.”
( An-Nisaa’ : 36)


Kita boleh kehilangan ribuan rakan dan apabila berjumpa yang lain dia akan menjadi rakan kita yang baru. Akan tetapi bila kita kehilangan kedua ibu bapa kita, bolehkan kita sewenang-wenangnya mengambil sesiapa saja untuk menjadi ibu bapa kita yang baru? Sudah tentu mati hidup semulapun perkara sebegini tidak mungkin boleh terjadi. Jadi mengapa perlu kita menyingkirkan ibu bapa kita hanya kerana rakan-rakan kita? Fikirlah anak-anak remaja sekelian, kita diberi akal oleh Allah untuk berfikir dengan baik. Janganlah kita nanti disamatarafkan dengan haiwan hanya kerana gagal menggunakan daya fikir kita dengan sebaik-baiknya.

Baru-baru ini saya berkesempatan menyaksikan satu rancangan syarahan kahas untul penceramah muda dalam salah sebuah siaran tv. Tajuknya tentang perlu anak-anak menyayangi ibu bapa. Maka dapatlah dilihat pelbagai gelagat adik-adik remaja menyampaikan syarahan dengan cara tersendiri. Kesemuanya dengan perasaan sayu dan terharu menyanjungi jasa ayah dan ibu . Hingga ada yang menitiskan air mata dan menangis teresak-esak. Memanglah pada usia sebegitu hanya ayah dan ibu sahaja bermain dalam kotak pemikiran mereka. Kerana ketika itu pemikiran mereka masih suci dan kurang tercemar. Namun apabila usia mula meningkat dewasa, bila perasaan jiwa remaja mula bergelodak, ditambah lagi sudah mula banyak kenalan dan sudah mula mengenali erti cinta. Maka apa yang diucapkan dulu sudah mula kian dilupakan . Kekasih dan rakan-rakan menjadi lebih utama berbanding kedua ayah dan ibu. Inlah hakikatnya. Apabila anak-anak lebih mendengar cakap kawan-kawan. Apabila anak-anak lebih patuh kepada kawan-kawan. Hal ini sudah disabda oleh Rasulullah S.A.W dalam hadith baginda:

Diriwayatkan oleh At-Tarmizi daripada Ali bin Abu Talib r.a , Rasulullah bersabda:
“Apabila umatku telah membuat 15 perkara, maka BALA pasti akan turun kepada mereka, iaitu:
1. Apabila harta negara hanya beredar di kalangan orang tertentu sahaja
2. Apabila amanah dijadikan suatu sumber keuntungan
3. Zakat dijadikan hutang
4. Suami menurut kehendak isteri (dalam perkara bertentangan syariat)
5. Anak derhaka terhadap ibu bapanya
6. Apabila anak-anak sangat berbaik terhadap kawan-kawannya.
7. Apabila anak suka menjauhkan diri daripada ayahnya
8. Suara sudah ditinggikan di dalam masjid.
9. Yang menjadi ketua sesuatu kaum adalah orang yang paling hina di antara mereka.
10. Seseorang dimuliakan kerana ditakuti kejahatannya.
11. Arak sudah diminum secara berleluasa.
12. Kain sutera banyak dipakai (oleh kaum lelaki)
13. Para artis-artis disanjung-sanjung.
14. Muzik banyak dimainkan/didendangkan.
15. Generasi akhir umat ini akan melaknat generasi pertama (para sahabat terdahulu).
Maka pada ketika itu hendaklah mereka menanti angin merah atau gempa bumi ataupun mereka akan dirubah menjadi makhluk lain”
(Hadis Riwayat At-Tirmidzi)


Rasullullah sudah tahu apa yang bakal dihadapi oleh umatnya pada akhir zaman. Perkara keenam dalam hadith di atas merupakan situasi yang mewarnai jiwa anak-anak remaja sekarang. Kalau dulu hal pergaulan anak-anak dikawal oleh ibu bapa dan anak-anak begitu akur dan menghormati nasihat ibu bapa tetapi hari keadaan berlaku di sebaliknya. Kalau dulu apabila orang ramai atau rakan-rakan tahu seseorang itu mempunyai kekasih atau berpacaran merupakan sesuatu yang dianggap sensitif dan kadangkala memalukan tetapi hari ini anak-anak remaja berpacaran, berkasih-bercinta tanpa rasa segan silu malahan ada yang berani melakukan perbuatan yang menjolok mata dan maksiat di khalayak ramai. Mereka bangga dengan dosa yang telah mereka lakukan.
Memang tidak salah untuk berkawan tetapi biarlah berpada-pada. Janganlah kerana rakan, kita kehilangan segala-galanya. Kita lebih menuruti kata rakan-rakan daripada nasihat dan teguran ayah dan ibu. Ayah dan ibu mana yang sanggup melihat anak-anaknya hidup bergelumang dosa, berbuat maksiat dan kemungkaran. Ayah dan ibu manakah yang sanggup melihat anak-anaknya bersahabat dengan orang-orang yang ternyata kurang akhlak dan pekertinya.

Wahai anak-anak, tidak salah untuk anda mencintai seseorang yang lain tetapi biarlah kita mencintai seseorang kerana Allah, dan yang pastinya hendaklah kita membencinya juga kerana Allah. Jika anda mahu memilih rakan pilihlah yang dapat membawa anda kea rah kesejahteraan dan kebahagiaan hidup bukan sahaja di dunia malahan di akhirat. Pilihlah rakan yang boleh membimbing dan saling nasihat menasihati. Yang paling penting pilihlah rakan yang taat dan takut kepada ALLAH.

Memang tidak dapat dinafikan, terlalu sukar untuk mencari rakan seperti itu apatah lagi dalam zaman yang penuh fitnah dan kemaksiatan berleluasa hari ini. Yang pasti di luar sana terlalu ramai rakan yang hanya sudi menjadi teman bersuka-suka, rakan bersifat ahmak, hidup berkiblatkan hiburan dan jiwa penuh dengan nafsu syahwat . Berhati-hati lah bila melangkah dan memilih rakan. Teman yang ingin merosakkan kita, yang ketawa bila kita tersungkur , yang bertepuk bila tergelincir iman kita adalah terlalu ramai tetapi untuk mencari rakan yang boleh memapah kita bila kita terjatuh, yang sanggup menangis bila ditimpa musibah dan sanggup membimbing bila kita kesesatan bilangannya terlalu sedikit.

Rasulullah S.A.W telah bersabda:
“ Seseorang itu atas agama (perjalanan) rakannya, maka hendaklah seseorang kamu memerhatikan siapa yang harus dipilih menjadi rakan.”

Nasihat Luqman Hakim kepada anaknya mengenai rakan yang berperangai tidak baik:
“Puteraku,apabila kamu berteman dengan orang yang berperangai tidak baik, maka dia akan menyusahkanmu. Apabila kamu menghindar darinya, dia tidak membiarkanmu. Tidak ada hikmah yang dapat menolongnya. Tidak ada hukum yang dapat membuatnya terancam. Ia juga tidak akan disenangi oleh keluarganya. Ia tidak menunjukkan iktikad baik apabila dinasihati. Ia tidak mematuhi orang yang menyuruhnya. Orang yang bergaul dengannya tidak pernah berasa senang. Tidak akan selamat orang yang meninggalkannya.”


Wahai, anak-anak tercinta, anda masih punya waktu. Renung dan muhasabah kembali siapakah kalangan rakan-rakan anda selama ini? Adakah kebanyakkan rakan-rakan anda selama ini lebih mendorong anda melakukan kemungkaran dan kemaksiatan berbanding yang menyeru serta membimbing ke arah kebaikan . Kalau kebanyakkan kalangan rakan anda lebih mendorong kepada kejahatan serta kemungkaran, bimbing dan nasihatlah mereka (jika anda punya kekuatan). Jika tidak, jauhilah diri daripada mereka. Kerana lambat laun kelemahan yang ada pada anda akan menyebabkan anda juga terjerumus dalam kemungkaran dan kebinasaan. Menjauhkandiri bukan bermakna memutuskan tali silaturrahim , cuma mengelakkan diri dari terus bergaul dengan mereka. Tapi jika rakan anda mengaku akan kesilapan dan kemungkaran yang pernah dilakukan dan ingin berubah, dampingilah ia semula dan sebaik-baik tutup sejarah silamnya .

Abu Sulaiman ad-Darani rahimullah berkata pula : jangan sekali-kali engkau bersahabat melainkan dengan salah seorang dari dua orang berikut:
1. Orang yang engkau merasa senang dengannya dalam menguruskan hal-ehwal keduniaanmu
2. Orang yang engkau dapat menambah faedah dan manfaat dalam hal ehwal keakhiratanmu


Akhir kalam, sebaik-baik anak yang soleh, dengarlah nasihat dan peringatan dari kedua ibu bapa kita. Biarpun mereka mungkin tidak mengerti dunia anak-anak remaja, tetapi pada hakikatnya mereka inginkan anak-anak remaja menjadi insan yang berguna bukan sahaja pada mereka , yang lebih penting di sisi ALLAH Ta’ala. Janganlah kerana mengejar dunia yang sementara, kita mengikut cakap rakan-rakan dan tergamak pula kita menyingkirkan kedua ibu bapa kita. Kenanglah segala jasa dan pengorbanan mereka. Bagaimana mereka telah memelihara dan membelai kita dari kecil hinggalah kita dewasa seperti hari ini tanpa penat dan jemu.

Semoga kita menjadi anak-anak yang soleh yang sentiasa takutkan ALLAH, menyayangi Rasulullah S.A.W dan menghormati kedua ibu bapa kita. Amin.
Insyallah…kita jumpa lagi.

Rujukan
Abu Ali Al-Banjari An Nadwi. 40 Hadis: Peristiwa Akhir Zaman.Khazanah Banjariah.Pokok Sena. Alor Setar. Mac 2000

Imam Al Ghazali. Terjemahan Mukashafah Al Qulub . Penenang Jiwa : Pengubatan dan Rawatan. Wholesaale-Mart, Selangor D.E 2008

Imam Al Gahazali. Bimbingan Mu’minin. Pustaka Nasional Pte.Ltd.Singapura 1999

Syarif Hade Masyah . Menjadi Ibu Bapa Genius: Berdasar Nasihat Luqman Al Hakim. Pts Millenia Sdn Bhd. Selangor.2007

Read more...

Tuesday, March 16, 2010

Setiap detik adalah kehidupan

Bismillahirrahmannirahim
Dengan nama Allah swt Yang Maha Mulia, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah, Rabb semesta alam yang telah melimpahkan rahmat, rezeki serta hidayah kepada hamba-hamba-Nya agar kita sentiasa beribadah kepada-Nya. Selawat dan salam kapada junjungan besar, Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam serta ahli keluarga dan para sahabat tercinta


Demi Masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, berpesan-pesan dengan kebenaran, dan berpesan-pesan dengan kesabaran.
(Surah Al-Asr)


Bagaikan baru terasa masuknya tahun baru 2010, sedar tak sedar sekarang sudah melewati bulan Mac. Kalau perkiraan bulan Islam kita sudahpun berada di bulan Rabiulawal. Masyaallah, terlalu cepatnya waktu berlalu. Saya menconggak kembali apakah perubahan yang telah saya lakukan. Bimbang takut-takut tiada perubahan dalam diri untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya. Lajunya putaran dunia. Siang berganti malam, hari berganti minggu dan minggu berganti bulan. Subhanallah…itulah kekuasaan-Nya, Allah yang Maha Esa.

Teringat saya sepotong hadith Nabi S.A.W yang dikumpul dalam buku “Empat Puluh Hadis Peristiwa Akhir Zaman” susunan Ustaz Abu Ali Al-Banjari An Nadwi mengenai masa akan menjadi singkat.
Daripada Anas bin Malik r.a berkata : Rasulullah S.A.W bersabda;
” Tidak akan terjadi qiamat sehingga masa menjadi singkat, maka setahun dirasakan seperti sebulan dan sebulan dirasakan seperti seminggu dan seminggu dirasakan seperti sehari dan sehari dirasakan seperti satu jam dan satu jam dirasakan seperti satu petikan api”.
(H.R Tirmizi)


Biarpun Rasulullah S.A.W telah meninggalkan kita lebih dari 1400 tahun yang lalu, namun kebimbangan baginda terhadap kita sebagai umatnya telah digambarkan oleh baginda melalui hadith-hadith baginda. Ternyata kini apa yang dibimbangi oleh Rasulullah S.A.W dalam hadith-hadith baginda satu persatu menyusul terjadi dalam kehidupan kita. Lihat dan renunglah kitab-kitab atau buku-buku yang menyiarkan hadith-hadith akhir zaman dan bandingkan dengan peristiwa-peristiwa yang terjadi bukan sahaja di dunia hari ini malahan dalam masyarakat kita hari ini, ternyata apa yang disabdakan oleh Rasulullah S.A.W telah banyak berlaku. Subhanallah.

Samada kita sedar atau tidak, bila setiap detik berlalu sebenarnya kita menjadi lebih tua dari usia kita sebelumnya. Dan ini bermakna langkah-langkah kita sudah semakin menghampiri sesuatu yang pasti datang menjemput kita iaitu saat kematian. Namun berapa ramai yang kisah akan hal ini. Kita terkejar-kejar dunia seiring dengan peredaran masa seolah-olah tidak ada penghujungnya dalam kehidupan ini. Kita tidak pernah kisah apakah bekalan yang telah kita sediakan untuk menghadapi saat-saat kematian dan hari akhirat. Sebaliknya apa yang kita selalu kisahkan ialah kelazatan, kenikmatan dan kekayaan dunia yang sebagaimana yang dapat kita miliki. Memanglah tidak menjadi kesalahan untuk kita mencari habuan dan kekayaan di dunia ini namun yang salahnya apabila kita membiarkan diri kita terus menjadi hamba dunia dan berpaut pada dunia sehingga melupakan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah di muka bumi yang fana ini. Kita disibukkan dengan hal dunia sehingga terlupa untuk berbuat ibadat dan kebajikan untuk dijadikan bekalan hari pengadilan di hadapan Allah Ta’ala. Hingga Allah Ta’ala menguji kita dengan pelbagai peristiwa dan bencana yang sebelum ini tidak terfikir oleh akal fikiran kita yang ia akan terjadi. Namun berapa ramai yang sedar dan kembali kepada agama Allah yang sebenar?
Saya melihat kebimbangan dunia hari ini ke dalam diri saya sendiri. Saya mencerminkan kehidupan dunia hari ini dengan cerminan kehidupan saya sendiri. Terlalu jauh saya tersasar . Kadangkala memang benar, kesibukkan urusan dunia menyebabkan kita dilalaikan dengan urusan terhadap Allah Ta’ala. Masyaallah Tabarakalah…

Bila menghitung-hitung kembali, setelah tahun demi tahun berganti kita masih di takuk lama. Tidak ada pembaharuan langsung dalam ibadat yang kita kerjakan seharian. Biarpun saban kali menjelangnya samada tahun baru masihi atau tahun baru hijrah, maka kita akan berjanji di dalam hati sanubari ini: “Aku ingin menjadi lebih baik dari semalam, ibadah ku akan kugandakan lebih dari semalam” namun hakikatnya masih seperti dulu. Malahan yang lebih membimbangkan kalau-kalau ia menjadi lebih teruk dari semalam. Di mana seluruh hidup dan masa kita ditipu oleh habuan dunia.

Telah berkata para hukama apabila ditanya tentang masa dan peredaran dunia.
“ Dunia adalah waktu yang tengah kau hadapi. Masa yang berlalu tidak akan kau temukan lagi. Masa yang belum datang tidak boleh pula kau ketahui. Masa adalah hari di mana detik-detiknya merangkak menenggelankan manusia dalam perubahan dan kekurangan. Masa selalu membawa perpecahan golongan dan persatuan serta memindahkan kekuasaan. Angan-angan terlalu panjang sedang umur terlalu pendek. Ingatlah. Sedang segala sesuatu akan kembali kepada Allah jua.”

Pada suatu ketika, Saiddina Ali ra berkhutbah. Berkata Ali ra dalam khutbahnya:
“ Aku wasiatkan kepadamu agar bertaqwa kepada Allah dan tinggalkan dunia. Jika kamu tidak suka meninggalkan segala yang merosakkan jasadmu itu, padahal kamu ingin memperbaharuinya, maka kamu dan dunia seperti kaum yang tengah bermusafir menempuh jalan seolah-olah merka telah menempuh jalan dan sampai di tempat tujuan. Betapa banyak orang ingin terus berjalan, tetapi akhirnya tersesat ke hutan. Betapa banyak orang yang ingin tambahan umur sehari saja. Jangan engkau gementar oleh kemanisan dan kepahitan dunia. Dia akan hancur. Jangan terpaut oleh gemerlapan dan kenikmatan dunia kerana ia akan lenyap. Sungguh aku hairan kepada pemburu dunia, sedang mati tengah memburunya. Ia lalai, padahal mati tidak pernah melupakannya.”

Firman Allah Ta’ala:
“ Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa-apa yang ada di atas muka bumi itu, sebagai perhiasannya untuk Kami menguji mereka, siapakah di antara mereka itu amat baik amalannya.”
(al-Kahf : 7)


Kita selalu berkata atau terdengar baris-baris dialog yang menyatakan bahawa dunia ini ibarat pentas sandiwara dan kita adalah para pelakonnya. Apabila terputusnya kita dengan hubungan dunia, akan ada kehidupan abadi yang menanti di sana. Namun sayang sekali, ungkapan masih tinggal ungkapan, dan kita masih lagi melakonkan watak yang sama di atas pentas sandiwara dunia. Kita melalui hari-hari dengan begitu sibuk sesibuk-sibuknya. Cuba kita renung dalam diri kita. Apa tidak sibukkah kita? Bekejar ke sana ke mari mengejar masa yang begitu cepat berlalu. Kesibukkan kita mengejar cita-cita dan panjang angan-angan dunia akhirnya menyebabkan kita sesama Islam berantakkan, bercerai berai, bercakaran dan seribu satu masalah kehidupan menulari dalam diri kita. Semuanya ini terjadi kerana kita meninggalkan Islam jauh-jauh. Perasaan ketaatan kepada Allah dan Rasul serta kecintaan kepada Islam sudah mula pudar dalam masyarakat kita. Kita tidak mengamal dan mengambil ajaran Islam secara total. Yang mana menguntungkan kita kita amalkan, manakala yang mana merugikan kita maka kita jauhkan. Masyallah. Inilah yang melanda umat Islam hari ini. Kita menjadi umat yang lemah.

Sebagai tazkirah kepada diri sendiri dan renungan para pembaca, sebagai hamba Allah yang cintakan kepada Islam kita perlu mempunyai rasa bimbang akan nasib yang menimpa umat Islam samada di dunia mahupun dalam lingkungan masyarakat kita hari ini. Kita dilanda oleh pelbagai penyakit duniawi yang memerlukan kita bermuhasabah dan kembali kepada pegangan kita yang sebenar iaitu Al Quran dan Sunnah. Kita perlu bersama-sama membetulkan diri kita untuk menjadi hamba Allah yang sebenar-benarnya bertaqwa kepada Nya. Hari kita sudah menyimpang jauh dari perjalanan yang sebenar. Lihat masyarakat kita hari ini Islam sesama Islam bergaduh antara satu sama lain, dengki mendengki, hina menghina dan masing-masing cuba menunjukkan yang mereka dan golongan mereka lebih baik dari orang lain. Maka wujudnya penyakit bongkak, takabbur, ujub ,riya dan sebagainya.

Allah berfirman:
“Sesungguhnya manusia itu bertindak melanggar batas disebabkan ia mendapati dirinya serba cukup.”
(Al-Alaq : 6-7)

“Sesungguhnya Allah tiada mencintai sekalian orang yang sombong dan membanggakan diri”
(Surah Luqman :18)


Kepada anak-anak remaja kembalilah kepada Islam. Jadikan salah satu golongan yang akan merasakan nikmat syurga Allah apabila anda banyak menghabiskan masa remaja anda ke jalan Allah apatah lagi menjadi pemuda yang cintakan rumah Allah. Berhati-hatilah dengan dugaan dan fitnah dunia hari ini. Musuh-musuh Islam akan sentiasa menghujani diri anak-anak dengan hiburan yang melampau ( kerana mereka tahu bahawa senjata utama yang boleh meracuni fikiran anak muda ialah melalui medium hiburan) yang akhirnya membuat anda terleka dan lalai dengan tanggungjawab anda sebenar kepada Allah, Rasul dan agama.

Kepada para pemimpin Islam baik di peringkat bawah hinggalah ke peringkat tertinggi, janganlah bercakaran sesama sendiri hanya kerana hendak merebut jawatan dunia. Sedangkan tanggungjawab anda sebagai pemimpin adalah terlalu berat. Jangan kita sanggup menghina saudara seagama kerana kepentingan diri dan memutuskan silaturahhim sedangkan pada masa yang sama sanggup berbaik-baik dengan musuh-musuh Islam yang ternyata menikam kita dari belakang.

Sabda Rasulullah S.A.W :
“Mencaci –maki seseorang Mu’min itu fasiq (durjana) dan memeranginya kufur.”


Kepada para ulama, janganlah kita berbalah untuk sesuatu yang ternyata merugikan ummah dan menjatuhkan kredibiliti kita sebagai orang yang berilmu. Hentikan tuduh menuduh, kata mengata dan yang paling menyedihkan ialah hari ini berlaku saman menyaman antara sesama ulama. Bersatulah demi kepentingan dan survival umat Islam. Malang sungguh bagi umat Islam jika pihak ulama bertelagah kerana ia akan menjadi bahan ketawa pihak musuh Islam. Ulama sepatutnya duduk bersama berbincang dan mencari jalan bagaimana hendak menyelamatkan ummah buknnya masing-masing cuba menunjukkan ketinggian dan kehebatan ilmu masing-masing.

“Dan bacalah kepada mereka berita orang yang Kami berikan keterangan-keterangan kami kepadanya, lalu dibuangnya. Sebab itu, mereka telah didatangi syaitan, syaitan itu termasuk orang-orang yang sesat jalan”
(Al-A’raf : 175)


Rasulullah bersabda:
“Aku bimbang ke atas kamu orang-orang yang lebih dashsyat dari Dajjal. Bila ditanya: Siapakah mereka itu? Jawab baginda :Ulamaus-Su’.”


Dan kepada orang-orang awam seperti saya, marilah kita bersatu dan mengembalikan kegemilangan syiar Islam. Jadikan syariat Islam sebagai penyuluh dalam menjalani kehidupan di dunia yang penuh dengan ranjau dan duri ini. Berhati-hati dengan tipu daya syaitan dan dunia. Dan detik-detik yang berlalu dengan cepat menjadi cabaran untuk saya terus memperingatkan diri saya dan bermuhasabah. Terlalu jauh perjalanan saya tersasar dari perjalanan sebenar menuju ke jalan Allah. Anda bagaimana? Semoga anda membaca dengan berlapang dada dan hati yang terbuka.
Jumpa lagi…Insyallah.

Rujukan

Abu Ali Al Banjari An Nadwi. 40 hadis: Peristiwa Akhir Zaman. Khazanah Banjariah, Kedah Darulaman. Cetakan Kedua 2000

Imam Al Ghazali. Mukashafah Al Qulub. Wholesale-Mart Sdn Bhd. Selangor Darul Ehsan. 2008

Read more...

Wednesday, March 10, 2010

Bila Lidah berkata-kata

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat dan salam Allah bagi Penghulu kita, Nabi Muhammad dan ahli keluarga baginda serta para sahabah baginda.

“Barang siapa yang berharap untuk bertemu dengan Allah (di hari akhirat kelak), maka hendaklah dia melakukan amal salih dan janganlah dia mempersekutukan Allah dengan sesuatu di dalam ibadatnya.”
(Al-Kahfi, ayat 110)



Situasi 1 : Di pejabat

“Aku rasa tak boleh nak sambung buat kerja ni. Cuaca panas sangat. Kepala aku terasa sakit . Berdenyut-denyut macam nak pecah!”
“ Kau nak penadol….aku ada bawa spare”
“ Boleh juga…tapi kalau ada yang active fast lagi cepat sembuh.”

Situasi 2 : Perkarangan masjid.

Seorang peniaga mempromosikan perniagaannya.
“Tuan-tuan dan puan-puan. Kayu ini bukan sebarang kayu. Inilah kayu kokka. Kayu yang paling tinggi mutunya antara semua kayu di atas muka bumi. Ianya telah digunakan sejak zaman nabi-nabi lagi. Bahtera nabi Nuh dibuat dari kayu Kokka, tongkat nabi Musa dan nabi Syuaib juga di ambil daripada kayu Kokka!!” jerit peniaga cuba mendapatkan perhatia.
Orang ramai mula mengerumuni gerai beliau. Beberapa barangan seperti tasbih, buah kokka, minyak wangi dan segala macam minyak dikeluarkan. Berebut-rebut orang ramai membelek produk yang dipamerkan dengan perasaan kagum.
“ Kayu ni tuan-tuan dan puan-puan memang banyak khasiat dan kelebihannya. Sekiranya anak-anak demam, hendaklah diberi minum dengan air suam. Kalau kerasukkan jin atau syaitan, Dapat menghalau jin dan syaitan serta terelak daripada dirasuk dengan menggosok atau disapu pada dahi. Dan…….”

Situasi 3 : Di pusat membeli belah

“Cantik gelang kau Abu! ”
“Ni gelang bukan sebarang gelang. Ni gelang bermagnet”
“Oh macam dalam iklan tu ka..”
“Ha…tau tak pa. Gelang ni Gelang ni baik untuk kesihatan. Gelang ni boleh melancarkan peredaran darah, melegakan Kesakitan ,menyahkanToksin dan macam-macam lagi la…”

Lidah memang tidak bertulang. Terlalu mudah kita berkata-kata tanpa memikirkan implikasi di sebalik setiap ucapan kita. Kita seronok dan kadangkala bijak bercakap mengikut perasaan tanpa memikirkan kesan bukan sahaja pada diri kita secara lahiriah tapi pada akidah dan pegangan kita sebagai hamba Allah yang percaya akan kekuasaan Allah yang Maha Esa.

Ketiga-tiga situasi di atas merupakan antara sekelumit paparan kehidupan manusia hari ini yang mengaku akan keesaan Allah tapi pada waktu yang sama bergantung kepada perkara atau hal benda yang lain . Berapa ramai hari ini apabila di timpa sesuatu penyakit sahaja akan lebih segera menyakini ubat-ubatan tertentu sebagai penawarnya. Berapa ramai antara kita yang selalu berkata ,”Kalau awak sakit ini makanlah ubat ini” atau “Saya dulu sakit macam awak, tapi bila saya amal makan ubat ni, penyakit saya beransur sembuh”. Begitu juga kalau kita melihat iklan di media massa, kadang kala ucapan dialog yang dilafazkan tentang keyakinan terhadap sesuatu produk membimbangkan kita. Silap-silap boleh menyebabkan tergelincirnya keimanan kita kepada AllahTa’ala. Berhati-hati bila memperkatakan sesuatu kerana kesilapan kata-kata yang dilafazkan secara sedar ataupun tidak akhirnya akan menjerumuskan kita kepada perbuatan syirik! Nauzubillah min zalik!

Akhir-akhir ini banyak peniaga mengaut keuntungan hasil daripada menjual kayu kokka. Kita boleh jumpa banyak peniaga kayu kokka ini di pasar-pasar malam ataupun berhampiran kawasan ceramah (samada mesjid atau tempat terbuka). Menjual kayu Kokka itu tidak salah dan tidak berdosa tetapi yang membimbangkan kita apabila mengaitkan kayu Kokka dengan para Nabi dan Rasul. Dan yang lebih menakutkan kita apabila ada peniaga yang cuba menjual kepercayaan kepada orang ramai dengan mendakwa kayu Lokka mempunyai banyak keistimewaan menyembuhkan penyakit dan menghalau hantu dan jin! Saya mengingatkan diri saya sendiri dan para pembaca, jika kita menanam keyakinan kita bahawa Kayu Kokka mempunyai banyak keajaibannya maka kita sudah menjual keimanan dan aqidah kita. Kita sudah melakukan syirik kepada Allah Ta’ala. Untuk bacaan lanjut sila layari http://www.zaharuddin.net/content/view/514/91/

Nabi SAW bersabda :-
Ertinya : Sesungguhnya peniaga-peniaga adalah mereka yang jahat-jahat, sahabat bertanya : Wahai Rasulullah SAW, bukankah Allah telah menghalalkan jual beli, Nabi menjawab : Bahkan, tetapi peniaga (yang fujjar atau jahat ) ini mereka kerap bersumpah (tentang kehebatan barangan yang dijual) dan mereka berdosa kerananya, mereka juga bila bercakap ( ketika promosi ) mereka akan sentiasa berbohong.

(Riwayat Al-Hakim, sohih isnadnya menurut syarat Al-Bukhari & Muslim ; Al-Baihaqi)

Sejak kebelakangan ini terdapat trend orang lelaki memakai gelang. Salah satu gelang yang popular ialah gelang bermagnet. Ia dipakai bukan sahaja oleh orang-orang muda, malahan sampai yang sudah berusia juga memakainya. Gelang ini didakwa kononnya baik untuk kesihatan seperti membantu perjalanan darah dan sebagainya. Bila membaca blog dan ruangan soal-jawab , terdapat pelbagai pendapat mengenai pemakaian gelang ini. Bagi golongan “matlamat menghalalkan cara” tentulah akan marah-marah dan menuduh golongan yang mengharamkan pemakaiannya menghukum tanpa ilmu dan usul periksa. Masyallah tabarakallah. Ini merupakan persoalan yang besar kerana ia membabitkan hukum. Ia berkaitan dengan aqidah kita sebagai umat Islam. Inilah kelemahan kita, pihak yang berwajib (Majlis fatwa) perlu mengeluarkan fatwa yang jelas dan terang supaya ia tidak menjadi teka-teki umat Islam.

“Orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan keji yang selain dari kesalahan-kesalahan kecil. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Luas ampunan-Nya dan Dia lebih mengetahui (tentang keadaan) mu ketika Dia menjadikan kamu dari tanah dan ketika kamu masih janin dalam perut ibumu. Maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. Dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa.” (Surah al-Najm: 32)

Yang pastinya kebanyakkan ustaz menjatuhkan hukum haram pemakaiannya terutama apabila seseorang itu memakainya dan berkeyakinan gelang tersebut boleh memberi manfaat kepada kesihatannya. Ini akan menyebabkan dia terjerumus dalam amalan syirik. Saya telah membaca sebuah buku kecil bertajuk “Hukum Lelaki Memakai Gelang” tulisan Dr Azahar Bin Yaakob. Kandungannya jelas menyatakan haram bagi lelaki memakai gelang tanpa tujuan atau sebab kecuali atas lima syarat kelayakan dharurat memakai gelang. Malangnya, kelima-lima syarat dharurat itu menurut beliau belum mampu dimiliki oleh masyarakat Islam kita hari ini di Malaysia.

Namun demikian pemakaian gelang diharuskan hanya pada lima keadaan:
i. Lelaki memakai gelang di tanah suci sempena melaksana ibadah haji untuk tujuan keselamatan. Ia hanya bersifat sementara sahaja
ii. Rantai/gelang yang dipakai kepada pesalah/banduan. Bersifat terdesak.
iii. Gelang khas untuk pesakit mental
iv. Gelang medic alert : dipakai oleh seseorang yang mempunyai darah yang agak unik “rare blood group” atau tujuankecemasan seperti sakit sawan dan sebagainya
v. Jam berantai yang diharuskan dengan mengekalkan sifatnya sebagai jam.

Wahai anak-anakku yang masih muda dan baru mengenal erti kehidupan, hari ini kita terdedah dengan pelbagai perbuatan dan perkataan yang boleh memesongkan akidah kita dan membawa kita kepada amalan syirik yakni mempersekutukan Allah jika kita tidak berhati-hati. Walaupun perbuatan sebegini hanya tergolong dalam Syirik Ashghar (syirik kecil) namun Ia lama kelamaan akan menjadi dosa besar yang akhirnya menghantar keimanan kita kepada syirik akbar (Syirik Besar). Nauzubillah min zalik!

Bersabda Rasulullah S.A.W yang maksudnya :”Barangsiapa yang bersumpah dengan selain nama Allah, maka ia telah berbuat syirik.” (HSR Ahmad)

Banyak lagi perkara atau perbuatan yang sering kita lakukan tanpa kita sedari sudah jauh terpesong dari keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah Yang Esa. Ia melibatkan semua golongan dari yang muda remaja hingga kepada yang sudah berusia, dari orang awam hinggalah kepada orang-orang yang berilmu. Berhati-hatilah ketika kita mengeluarkan kata-kata untuk berbicara. Tidak salah untuk bercakap dan berbicara mahupun berhujah tapi biarlah berlapik dengan lafaz-lafaz yang dapat menyelamatkan kita dari kekufuran dan dosa syirik kepada Allah. Lafazlah ucapan kita dengan lafaz Allahamdulillah, Masyallah, Insyaallah, Subhanallah dan sebagainya apabila kita berbual bicara. Kadangkala dalam keghairahan kita menjual barangan perniagaan kita, tanpa kita sedari kita mudah tergelincir akidah serta keimanan kita kepada Allah dek tutur kata kita. Menyatakan kehebatan produk kita sehingga seolah-olah kita terlupa akan segala sesuatu itu hanya terjadi dengan keizinan Allah Ta’ala.

“Dialah Allah – tiada tuhan selain Dia. Dia mengetahui yang ghaib dan yang nyata. Dia Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dia lah Allah – tiada tuhan selain Dia. . . . MilikNya segala nama-nama yang baik. Segala yang di langit dan di bumi bertasbih kepadaNya. Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (Surat Al-Hasr: 22-24)

Semoga kita dapat menerima hakikat dengan hati yang terbuka dan Allah mengampunkan segala dosa-dosa di atas ketelanjuran kita. Amin
Jumpa lagi…Insyaallah


Rujukan

Dr Ahmad Hatta.M.A. Tafsir Qur’an Per Kata.Pustaka Maghfirah, Jakarta, Cetakan kedua 2009

Dr Azahar Yaakub. Hukum Lelaki Memakai Gelang. HS Massyi Printing Sdn. Bhd.2008

Imam Al Ghazali. Terjemahan Mukashafah Al Qulub . Penenang Jiwa : Pengubatan dan Rawatan. Wholesaale-Mart, Selangor D.E 2008

Imam Habib Abdullah Haddad, Nasihat Agama Dan Wasiat Iman, Pustaka Nasional, Singapura. 2001

Imam Jalaluddin As Sayuthi . Asbab Nuzul Al-Quran.Darul Fajr, Kuala Lumpur.2008

Read more...

Wednesday, March 3, 2010

Bila Manusia Bertuhankan Nafsu

Bismillahirrahmannirahim
Dengan nama Allah swt Yang Maha Mulia, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah, Rabb semesta alam yang telah melimpahkan rahmat, rezeki serta hidayah kepada hamba-hamba-Nya agar kita sentiasa beribadah kepada-Nya. Selawat dan salam kapada junjungan besar, Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam serta ahli keluarga dan para sahabat tercinta.


“Wahai orang-orang yang beriman, takutlah kepada Allah! Dan hendaklah (tiap-tiap) orang memperhatikan apa yang diusahakan besok (Hari Kiamat). Takutlah kepada ALLAH Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa-apa yang kamu kerjakan.”
(Al-Hasyr :118)


Belum reda berita mengenai kes pembuangan bayi yang berlaku dua minggu lepas, kini kita dikejutkan dengan berita kematian adik Syafia Humairah yang disyaki telah didera. Saya tidak mahu menuduh sesiapa dalam kes ini yang ternyata kini menjadi semakin kompleks dengan pelbagai spekulasi yang kit a baca dan dengar. Biarlah pihak polis menyiasatnya. Yang pasti hanya Allah yang maha mengetahui segala-galanya.

Kematian adik Syafia Humairah begitu menyayat hati . Episod sedihnya bagai meruntun jiwa saya apabila setiapkali melihat sisipan gambarnya yang begitu comel menghiasi dada akhbar. Syafia Humairah meninggal dunia dalam perjalanan ke Hospital Kuala Kubu Baharu setelah mengalami pendarahan di otak dan pecah pada bahagian abdomen. Kes penderaan dan kematian Syafia bukanlah yang pertama, pada Oktober 2009 kita pernah dikejutkan dengan berita Aaliyah Aiman, 3, yang dipercayai didera, dirogol dan diliwat oleh teman lelaki ibunya seorang warga Sudan sehingga mengakibatkan kematiannya. Kita pernah digempar dengan cerita pembunuhan kejam adik Nurin Jazlin, kehilangan adik Sharlinie dan pelbagai cerita sadis mengenai anak-anak kecil yang tidak berdosa menjadi mangsa rakus haiwan yang bertopengkan manusia. Hati ibu bapa mana yang tidak terguris bila membaca berita-berita sadis sebegini. Hanya mereka yang tidakj berhati perut sahaja yang menganggap semuanya ini asam garam kehidupan.

Sesungguhnya Allah menciptakan makhluk kepada tiga bahagian. Allah menciptakan Malaikat dan hanya diberi-Nya akal tanpa syahwat. Lalu Allah menjadikan binatang yang hanya dibekali syahwat tanpa diberi akal. Kemudian Allah jadikan manusia dengan diberikan kedua-duanya sekali iaitu akal dan syahwat. Bila seseorang manusia itu melakukan sesuatu mengikut nafsu syahwat semata-mata tanpa menggunakan akal maka layak dia diberi gelaran haiwan. Malahan haiwan menjadi makhluk yang lebih baik daripada dirinya.

Sebenarnya orang-orang yang melakukan segala kemungkaran dan kejahatan ini dikuasai oleh nafsu. Syaitan laknatullah telah berjaya menguasai jiwa dan diri mereka. Manusia haiwan seperti ini sebenarnya tidak pernah mengenal Allah apatah lagi untuk mendekati Allah. Mereka terlena dalam kemaksiatan dan kejahatan yang mereka lakukan. Mereka tidak sedar, semakin berani mereka melakukan kemungkaran dan kejahatan, maka semakin bertambah kuat iblis bertakhta di dalam hati mereka. Bintik-bintik hitam akibat dosa yang dilakukan semakin banyak dan akhirnya menutupi hati-hati mereka. Hati mereka menjadi kotor dank eras dan iblis akhirnya mengibarkan bendera kemenangan. Maka hatipun akan menderita kesakitan yang memang sukar mencari penawarnya kecuali dengan Taubat Nasuha. Jika mereka terus reda dengan penyakit ini, maka akhirnya penyakit mereka ini sendiri akan menghantar mereka ke neraka.

“Apakah orang yang membuat tipu daya yang jahat itu, merasa aman (dari bencana) dibenamkannya bumi oleh Allah bersama mereka, ataupun menurunkan azab ke atas diri mereka, sedangkan mereka tidak sedar. Ataupun Allah akan mengazab mereka ketika mereka dalam perjalanan, sekali-kali mereka tidak dapat menolak (azab itu). Ataupun Allah akan mengazab mereka dengan beransur-ansur, kerana sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,”
(An-Nahl :45-47)


Sebenarnya mereka ini merupakan golongan yang tidak takut pada Allah. Mereka berasakan yang mereka akan hidup kekal selama-lamanya di atas dunia ini. Mereka terus melakukan dosa dan noda seolah-olah dalam kamus mereka tidak ada istilah kematian.

“Maka barangsiapa yang derhaka. Dan mengutamakan hidup di dunia. Maka sesungguhnya nerakalah tempat diamnya. Adapun orang yang takut akan kebesaran Allah dan menahan dirinya daripada hawa nafsunya. Maka sesungguhnya , Syurgalah tempat diamnya”
( An- Nazi’at : 37 – 41)


Mereka-mereka ini melakukan segala perkara-perkara yang mungkar serta kejahatan yang melebihi sifat haiwan. Peristiwa-peristiwa yang di atas boleh dijadikan iktibar dan renungan oleh para remaja zaman ini yang kini dilihat menjalani kehidupan sosial yang begitu bebas. Hari ini para remaja melakukan kemaksiatan dan kemungkaran seolah-olah tidak mengenal yang mana dosa dan yang mana pahala, malahan ada remaja yang berani melakukan kemungkaran tanpa berselindung. Masyaallah Tabarakallah.

Dirawikan daripada Nabi Muhammad S.A.W, baginda bersabda:
“Sesungguhnya Allah telah berkata,” Aku tidak mengumpulkan pada hamba-Ku dua ketakutan dan dua keamanan. Barangsiapa takut kepada-Ku di dunia, Aku amankan di Akhirat. Dan barangsiapa (merasa) aman dari-Ku di dunia. Aku takutkan dia di Akhirat.”


Wahai anak-anakku, untuk menghindari diri dari pintu-pintu kemungkaran dan kemaksiatan maka perkara pertama yang perlu kita lakukan ialah rasa takut kepada Maha Pencipta iaitu ALLAH. Kita perlu banyak ingatkan Allah, berzikir dan bertahmid kepada-Nya. Yang lebih penting, saya mengingati diri saya sendiri dan juga anak-anak remaja ialah kita perlu selalu berperang dengan nafsu. Kehidupan kita di dunia ini sebenarnya penuh dengan peperangan iaitu peperangan menentang hawa nafsu. Orang tua-tua Melayu pernah berkata:
“ Jangan ikut hati nanti mati, jangan ikut rasa nanti kamu binasadan jangan ikut nafsu nanti lesu”

Luqman Al hakim pernah memberi nasihat kepada anaknya mengenai nafsu. Nasihat Luqman:
“ Puteraku, yang pertama kali ingin aku peringatkan kepadamu untuk dijaga adalah nafsumu. Tiap, orang pasti mempunyai nafsu dan syahwat. Jika kamu menuruti keinginan nafsu maka dia akan terus menerus menuntutmu. Nafsu itu tersembunyi di dalam diri, sebagaimana tersembunyinya apai di dalam batu. Jika batu digesek-gesek maka ia akan memercikkan api. Namun jika batu itu dibiarkan, maka api itu tidak akan keluar.”

Wahai anak-anakku, marilah kita sama-sama menjadi orang mukmin yang sentiasa takut kepada Allah. Sesungguhnya azab Allah itu amatlah pedih.
Menurut Abul-Laits :
“Tanda-tanda orang takutkan Allah akan kelihatan dalam tujuh perkara”
1. Pada Lisannya :Dia menghindarkan daripada dusta, ghibah, menyebar fitnah, berbual kosong dan banyak bercakap malah disibukkan dirinyadengan berzikir, membaca Al Quran dan bermuzakarah ilmu.”

2. Pada Hatinya : Membuang rasa permusuhan, kebodohan dan kedengkian terhadap sahabatnya. Lantaran kedengkian boleh membakar kebaikan . Rasulullah S.A.W bersabda:
“ Hasad itu dapat memakan kebaikan sebagaimana api membakar kayu”

3. Pada pandangannya : Tidak suka memandang pada makanan, minuman,pakaian ataupun hal-hal lain yang haram. Tidak terpikat dengan dunia tapi memandangnya dengan mengambil iktibar. Rasulullah bersabda “ barangsiapa memenuhi matanya dengan perkara haram, maka Allah akan memenuhinya daripada api pada Hari Kiamat”

4. Pada perutnya. Perut tidak diisi dengan barangan yang haram.

5. Pada kedua tangannya: Dia tidak menggunakan untuk perkara yang haram. Tapi hanya untukl taat kepada ALLAH.

6. Pada langkahnya (Kaki): Dia tidak berjalan untuk maksiat. Tapi hanya melangkah untuk taat kepada ALLAH.

7. Terlihat kepada ketaatnya. Dia menjadikan ketaatan nya semata-mata kepada ALLAH dan mencari keredhaanan. Takut pada riak dan mu.

Moga Allah menjadikan kita golongan yang berhikmah dan penuh kesabaran
Moga jumpa lagi. Insyaallah

Rujukan

Imam Al Ghazali. Terjemahan Mukashafah Al Qulub . Penenang Jiwa : Pengubatan dan Rawatan. Wholesaale-Mart, Selangor D.E 2008

Dr Soleh bin Ghonim As Sadlani. Rahsia taubat dan Istighfar. Al Hidayah Publications, Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur.2008

Imam Habib Abdullah Haddad, Nasihat Agama Dan Wasiat Iman, Pustaka Nasional, Singapura. 2001

Syarif Hade Masyah . Menjadi Ibu Bapa Genius: Berdasar Nasihat Luqman Al Hakim. Pts Millenia Sdn Bhd. Selangor.2007

Read more...

There was an error in this gadget

Lontaran Pendapat

 
Ayyuha'l Walad ™ © 2010 Template Design By Asa's Company