Saturday, November 17, 2012

Salam Hijrah 1434 : Bersatulah Wahai Saudaraku

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang. Segala puji-pujian bagi Allah, Pemelihara sekalian alam. Selawat disertai salam  ke atas yang paling mulia di antara Rasul-rasul, Nabi Muhammad Rasul yang Amin, dan atas sekalian keluarga dan sahabat-sahabat baginda s.a.w. Selawat dan salam buat Rasul junjungan, juga buat keluarga dan sahabat-sahabat baginda s.a.w yang telah menjualkan jiwa dan harta mereka kepada Allah s.w.t demi ketaatan dan kecintaan mereka kepada Allah s.w.t dan Rasul-Nya serta berjihad pada jalan-Nya

Salam Tahun Baru 1434 Hijrah. Salam ukhwah . Biarlah tahun hijrah ini menjadi lebih baik dari tahun yang lepas. Terutama dari kekuatan ummah yang semakin hari saya melihat semakin rapuh.

Saya melihat ke dalam diri saya ini yang terlalu banyak kelemahan sebagai makhluk ALLAH dari sudut ibadah, amalan dan pekerjaan. Membiarkan masa berlalu percuma dengan penuh kerugian. Biarlah di tahun hijrah ini saya memohon agar penyakit kemalasan dalam apa jua pekerjaan tidak terus menerus menyelubungi diri saya.
Di tahun baru hijrah ini juga saya berdoa agar ALLAH menyatukan semula hati-hati umat Islam di seluruh dunia amnya dan di negara ini khasnya agar menjadi satu ikatan kekuatan untuk menghadapi dan menentang musuh-musuh Islam , seterusnya dapat menegakkan Daulah Islamiyyah di negara ini.

Ikatan ukhwah umat Islam di negara ini sudah semakin longgar dan menunggu masa terburai jika kita tidak kembali membetulkan ikatannya. Saya melihat perpecahan kita hari ini hanya kerana didalangi oleh perbezaan politik yang sempit. Di saat bangsa lain bersatu dan sedang memperkuatkan kepimpinanan serta merancang agenda masa depan demi survival bangsa mereka, kita umat Islam bercakaran sesama sendiri.
Janganlah kita mengulangi sejarah kegemilangan Islam Melaka yang jatuh ke tangan Portugis dan seterusnya Belanda diatas perpecahan umat Islam di Kepulauan Melayu (bukan Melaka sahaja). Tidak perlu tuduh menuduh siapa yang benar siapa yang salah. Siapa kita untuk menghakimi orang lain. Saya sendiri belum tahu apakah nasib saya di penghujung jalan nanti, adakah pengakhiran yang baik atau sebaliknya. Yang penting kita bersatu dan terus menegakkan syiar Islam di Negara ini.

Jangan biarkan orang bukan Islam terus menjaja kesucian agama Islam demi kepentingan politik mereka. Jangan biarkan orang bukan Islam terlebih Islamiknya dari orang Islam sendiri hanya kerana untuk kepentingan peribadi mereka. Jangan biarkan orang bukan Islam terutama pemimpin mereka mengambilalih tugas pemimpin Islam untuk mengajar kita tentang hukum ALLAH.

Lihat apa yang Karpal Singh dan Chia Sok Lek laknatullah pernah mengeluarkan kenyataan tentang pelaksanaan hukum hudud. Namun apa yang pemimpin dan para pengikut parti yang bersekongkol dengan mereka buat. Hanya duduk diam macam tongkol kayu. Tak berani kritik dan tak berani nak tentang. Masing-masing jaga kepentingan politik dan periuk nasi serta tembolok masing-masing. Takut kehilangan rakan dalam pakatan parti yang bersekongkol serta bimbang kehilangan sokongan bukan Islam dalam pilihanraya ( kalau menegur) dari takut akan kemurkaan ALLAH. Akhirnya jawapan klise yang kita dengar, mereka tak faham tentang Islam lagi!

Tak faham kepala hotak apa….kalau umur dah lebih 60 tahun, hidup di Malaysia sejak lahir tak kan tak faham lagi tentang Islam. Mereka bergaul dengan rakan-rakan , jiran dan teman sekerja yang beragama Islam, tak kan masih tak tahu tentang Islam walaupun secara umum. Lain lah kalau hidup selama 60 tahun dalam kandang yang hanya sebangsa dengan mereka. Lebih malangnya, kita umat Islam tidak pernah menyentuh hal sensitivity agama mereka, tapi sebaliknya mereka terlalu biadap dan acapkali mencampuri urusan agama Islam.

Semoga tahun baru HIJRAH 1434 lebih memberi kekuatan kepada umat Islam di negara ini untuk bersatu. Politik hanya alat….yang penting kita kena fikirkan matlamat, iaitu memastikan syiar Islam terus hidup subur di negara ini. Allahhu Akbar.
Read more...

There was an error in this gadget

Lontaran Pendapat

 
Ayyuha'l Walad ™ © 2010 Template Design By Asa's Company