Monday, October 20, 2014

Ancaman Media Baru : Tetap Menulis Demi Kesinambungan Ilmu

Assalamualaikum dan salam sejahtera.  Syukur ke hadrat Allah yang memberi kita ruang untuk bernafas di bumi bertuah ini, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W dan para sahabat yang berkorban segala-galanya demi Islam tercinta.

Sudah lama tidak menulis bukan sahaja kerana sibuk tetapi kemunculan media baru seperti face book, instagram, twitter dan sebagainya menyebabkan blog dan lama web sudah jarang dilayari. Kini muncul pula media  M-mobile seperti WhatsApp, Telegram, Chats turut mewarnai dunia teknologi hari ini. Ini  menjadikan media blog atau website semakin jauh.

Manusia hari sudah tidak mahu bersusah payah terhadap sesuatu.  Semuanya mahu yang cepat dan segera.  Dulu setakat makan mee segera sahaja tapi hari ini segala-galanya segera. Malah info yang nak dihantar atau dibaca mestilah segera.  Namun demi ilmu, saya mengambil keputusan menulis semula di dunia blog.  Biarpun tidak semeriah dahulu namun ia masih tetap mendapat tempat di hati pelayar blog yang tetap setia walau pengunjung semakin berkurangan.

Daripada ‘Abdullah bin ‘Amru bin al-‘Ash ra., Rasulullah SAW bersabda: “Sampaikanlah dariku walau satu ayat, dan ceritakanlah tentang Bani Israil tanpa perlu takut. Dan barangsiapa berbohong ke atasku dengan sengaja maka bersiaplah dia mengambil tempatnya di Neraka.” (Al-Bukhari) . Apa yang paling penting perkara yang nak disampaikan mestilah berpijak dibumi nyata, benar dan dapat membawa ummah ke arah membina manusia yang lebih baik.

Hari ini media baru bukan sekadar penyampai ilmu dan maklumat,  ia bagaikan menjadi pentas untuk menyampai fitnah, menjatuhkan lawan  dan cerita penuh penipuan.  Sebagai seorang Islam kita perlu berhati-hatil.  Apa-apa sahaja yang dihantar kepada kita melalui media baru perlu ditapis, disemak dan disiasat dahulu sebelum kita repost atau forward kepada orang lain.

Ibarat pisau dan mentimun, pisau ditangan kita .  Terpulang kepada kitalah yang akan memotongnya dengan cermat atau mencencangnya hingga lumat.  Jumpa lagi insyallah.

Read more...

Friday, March 14, 2014

MHA 370 dan Perancangan ALLAH


Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad  S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Kehilangan  kapal terbang MAS MH370  sudah masuk hari keenam tapi malangnya masih belum diketemui.  Inilah perancangan ALLAH.  Walau secanggih mana peralatan yang digunakan dengan bantuan puluhan kapal laut dan kapal terbang, namun misteri kehilangan MH370 masih menemui jalan buntu.

Semakin lama ia belum dijumpai maka semakin banyak spekulasi dan andaian serta teori yang dibuat sama ada oleh golongan professional dan juga orang ramai.  Malahan ada juga  tohmahan dan ulasan nakal dimuatnaik dalam media-media social oleh mereka yang tak bertanggungjawab.  Sebagai orang Islam kita perlu ingat mengenai bahayanya lidah.  Kawal dan peliharalah lidah kita.  Usah menyebar situasi dan spekulasi yang tak pasti.  Ia hanya mengundang dosa yang berpanjangan.

Nabi SAW pernah bersabda yang bermaksud : "...Sesiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah ia mengucapkan perkataan yang baik atau diam". (Hadis Riwayat Muttafaq 'alaih)

Di saat negara dilanda kedukaan dan  keluarga  mangsa yang terlibat menanti penuh harap, masih ada manusia yang bebal mempersenda dan memperlekeh usaha pihak-pihak tertentu dalam misi mencari MH370.  Walaupun kita berlainan fahaman politik atau ideologi tapi janganlah sampai isu kemanusiaan sebegini kita sanggup mengeruhkan lagi suasana dengan membuat tuduhan yang tidak berasas.

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Kalau di barat, rakyat tanpa mengira fahaman bersatu menyelesaikan masalah sebegini, tapi malangnya bagi kita yang majority beragama Islam sanggup menangguk di air keruh.  Memperlekeh usaha pihak berkuasa yang bersungguh-sungguh mencari jawapan kepada misteri yang belum terungkai.
Nabi SAW bersabda maksudnya : " Bukanlah beriman orang yang suka mencela, mengutuk, mengeji dan bercakap kotor".

Bersama-samalah kita memanjat doa ke hadrat ALLAH Ta’ala agar kebuntuan hilangnya MH370 ini akan menemukan jawapannya secepat mungkin.  Sesungguhnya kita hambaNYA yang kerdil tidak berdaya dan mampu melakukan apa jua melainkan hanyalah dengan kudrat dan iradat dari ALLAH.

Read more...

There was an error in this gadget

Lontaran Pendapat

 
Ayyuha'l Walad ™ © 2010 Template Design By Asa's Company