Tuesday, December 25, 2012

Doomsday : Bila Dunia Tak Jadi Kiamat


Firman ALLAH yang bermaksud
 “Apabila berlaku hari kiamat itu, Tiada sesiapapun yang dapat mendustakan kejadiannya. Kejadian hari kiamat itu merendahkan (golongan yang ingkar), dan meninggikan (golongan yang taat).(Ia berlaku) semasa bumi bergoncang dengan sebenar-benar goncangan.Dan gunung-ganang dihancur leburkan dengan selebur-leburnya,Lalu menjadilah ia debu yang bertebaran,Dan kamu pula menjadi tiga puak (yang berlainan keadaannya);….”
                                                                                                                                    (Al-Waqi’ah : 1-7)

Ternyata telahan masyarakat bukan Islam yang kebanyakkan percaya akan berlakunya kiamat atau “doomsday” pada 21 Disember 2012 tidak menjadi kenyataan.  Akhirnya segala persediaan yang diatur dan dibuat oleh pihak-pihak yang dungu ini sebelum menjelang 21 Disember 2012 kini menjadi satu bahan gurauan pulak.  Kini timbul pulak suara-suara yang cuba menegakkan benang basah mengatakan manusia moden rupanya tersalah tafsir segala kiraan kalendar kaum etnik Mayan kuno.

Di Malaysia juga tidak terkecuali ada pihak yang cuba mewar-warkan  dan memperbesarkan tarikh ini sebgai tarikh hari penentuan.  Berhampiran taman perumahan saya terdapat sebuah gedung menjual pakaian telah mengadakan jualan  potongan istimewa yang dipanggil “ Jualan Menjelang Hari Kiamat” pada 20 Disember 2012.

Bagi orang Islam, mempercayai benda-benda sebegini boleh menyebabkan akidah kita tergelincir dan akhirnya membawa kepada kufur kepada ALLAH.  Nauzubillah………  sebab itu  Islam mengajar kita selain mempercayai benda-benda yang dapat dilihat dengan mata kasar, kita juga wajib percaya  akan perkara-perkara yang ghaib seperti dosa-pahala, syurga-neraka, wujudnya jin, malahan mempercayai dan beriman  wujudnya Hari Kiamat merupakan salah daripada Rukun Iman.  Namun untuk mempercayai akan bila berlakunya Hari Kiamat bukanlah kerja dan dalam pengetahuan kita.  Semua itu hanya ALLAH Ta’ala yang Maha Mengetahui.  Malahan junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W  sendiripun tidak tahu bila akan berlakunya kiamat. 

  Baginda Rasulullah hanya dapat memberi gambaran kasar mengenai bila kiamat itu semakin hampir berlaku.  Seperti mana sabda baginda dalam hadith di bawah:
Sabda Rasulullah s.a.w, “Hari kiamat tidak akan berlaku hinggalah harta benda menjadi melimpah ruah kemudian timbulnya bermacam fitnah dan banyaknya berlaku al-Harj. Sahabat bertanya baginda: Apakah al-Harj itu wahai Rasulullah? Baginda menjawab: Pembunuhan! Pembunuhan! Pembunuhan! Sebanyak tiga kali”. (Riwayat Ibnu Majah)

Bagi kita umat Islam tak perlu risau tentang bila akan berlakunya kiamat, yang pasti ia akan PASTI BERLAKU.  Serahkan saja kepada ALLAH Ta’ala, kerana DIA yang Maha Mengetahui  tentang segala sesuatu.  Yang penting kita perbetulkan diri kita dan Tanya kepada diri sendiri…”apakah aku sudah bersedia menghadapi hari Kiamat dan Hari Perhitungan”.  Saya melihat diri saya sebagai  yang masih banyak perlu diperbetulkan dari segi ibadah serta hubungan dengan ALLAH dan manusia.

Marilah kita sama-sama berdoa agar menjadi umat yang akan sentiasa mendapat redha Allah.  Hindarkan pertelingkahan antara sesama umat Islam terutama di bumi Malaysia yang bertuah ini. Seringkalai timbulkan persoalan dalam benak fikiran ini……kerana  Kita sendiripun kurang pasti apakah kita ini lebih baik dari orang lain atau sebaliknya.  Janganlah kita menghina orang lain yang tidak sehaluan dengan kita.  Belajarlah menghormati orang lain kerana kalau nak mengharap pahala untuk ke syurga Allah sudah tentu tidak memadai.  Yang penting ikhlas dan berharap mendapar redha ALLAH untuk ke syurgaNYA.

Yang pasti KIAMAT semakin hamper kerana sudah banyak pertanda yang Rasulullah sebut dalam hadith baginda menjadi kenyatan satu persatu.  Akhir kalam….apakah saya, anda, kamu, dia dan kita  sudah bersedia?

Read more...

Friday, December 7, 2012

Demi Duniawi :Kita Lupakan Kasih Sayang Rasulullah


"Tidak beriman seseorang di antara kamu sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana mencintai dirinya sendiri.  (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Rasulullah saw. bersabda :
"Janganlah kamu saling membenci, berdengki-dengkian, saling berpalingan, dan jadilah kamu sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara. Juga tidak dibolehkan seorang muslim meninggalkan (tidak bertegur sapa) terhadap sudaranya lebih dari tiga hari." (HR. Muslim).
Kisah pergaduhan dua penyokong parti politik di Gombak  menjadi antara isu terbaru menyaksikan betapa kroniknya hubungan antara sesama saudara seIslam di negara kita.  Dalam kes ini ternyata tiada siapa yang salah dan tiada siapa yang betul, tapi yang pastinya kedua-dua pihak memperlihatkan kebodohan dan kedunguan  sebagai orang yang mengaku cintakan Allah dan sayangkan Rasulullah S.A.W.
Apakah ini sikap dan peribadi yang ingin kita tonjolkan kepada orang bukan Islam.  Patutlah orang bukan Islam boleh memperlekehkan agama Islam, semuanya adalah kerana kelemahan kita sendiri.  Kita asyik bertekak sesama sendiri menyebabkan orang bukan Islam mengambil kesempatan ke atas kita.  Mereka menghina hukum Allah,  mempersenda agama Islam tapi apa yang kita buat?  Kita hanya buat bodoh, malah kita terus bersekongkol dengan mereka-mereka  yang menentang hukum Allah secara terang-terangan.  Jawapan dari pucuk pimpinan parti adalah jawapan yang klise sejak bertahun lagi….” …mereka menentang Islam sebab tak faham Islam…”
 Bila mereka nak faham Islam sedangkan mereka dah duduk berkawan dengan orang Islam sejak puluhan tahun lagi.  Kalau umur dah 60 tahun maka 60 tahunlah mereka hidup dikalangan orang Islam.  Apakah mereka tak faham tentang Islam lagi.  Macamana mereka hendak kata Islam tu cantik!  Bagaimana mereka nak tertarik pada agama Islam?  Bagaimana mereka nak meredhakan agar hukum Islam dilaksanakan di negara ini?  Kalau kita sendiri asyik bertekak, bergaduh, bertumbuk, bertikam sesama saudara Islam tanpa ada perasaan kasih sayang.  Tentu persoalan yang bermain  dalam fikiran mereka,” Kalau pada saudara seagama pun mereka  boleh bertelagah dan bergaduh sedemikian rupa, apatah lagi kita yang berlainan agama…tentu teruk lagi dikerjakan”  Sebab itu cuba kita tilik dan tenung ….berapa ramai ahli politik dari kedua-dua parti yang bertelagah ini yang dah memeluk Islam kerana tertarik dengan cantiknya Islam.  Habukpun tarak……..sebab mereka melihat betapa teruknya akhlak orang Islam itu sendiri.  Dari pemimpin sampailah ke peringkat penyokong!
Rasulullah mengajar kita supaya menyayangi sesama saudara seagama dengan kita.  Kalau ada di kalangan saudara kita tersasar dari jalan kebenaran, tugas kita membimbing, menegur ataupun mendoakan  agar mereka menemui semula jalan yang lurus.  Bukannya mendoakan agar kemusnahan terus menimpa saudara seagama kita kerana mereka tidak sehaluan dengan kita.  Siapakah kita untuk berbuat demikian kerana kita sendiri belum pasti apakah nasib kita sendiri di penghujung hayat nanti.  Pengakhiran yang baik dan diredha Allah atau sebaliknya!
Kata Imam Hasan al-Banna r.a. (1908-1949m) dalam Risalah Ta’alimnya : “Maksudku dengan ukhuwwah (kasih sayang dan persaudaraan) adalah: Hati-hati dan ruh terikat dengan ikatan akidah. Ikatan akidah adalah ikatan yang paling kukuh dan mahal. Persaudaraan sebenarnya adalah persaudaraan iman dan perpecahan itu adalah saudara kepada kekufuran. Kekuatan yang pertama kepada kita adalah kekuatan kesatuan, tidak ada kesatuan tanpa kasih sayang. Kasih sayang yang paling rendah adalah berlapang dada dan yang paling tinggi ialah martabat `ithar’ (melebihkan saudaranya dari dirinya sendiri)

Read more...

There was an error in this gadget

Lontaran Pendapat

 
Ayyuha'l Walad ™ © 2010 Template Design By Asa's Company